Nasehat dalam Bekerja

  • Rezeki dari Allah Ta’ala teramat luas dan tidak hanya melalui gaji. Instansi, perusahaan, lembaga dan sebagainya hanya sebagai perantara. Rezeki dari-Nya bisa dimanapun, melalui perantara siapapun, dan dalam bentuk apapun.
  • Semangat dalam bekerja jangan bergantung pada gaji karena rezeki dari Allah tidak hanya melalui gaji. Niatkan yang tulus kepada Allah dengan pekerjaan yang halal dan baik, syariat yang selalu dipegang, serta terus bekerja secara jujur, disiplin, maksimal dan hasil pekerjaan berkualitas.
  • Biarkan saja jika atasan tidak mengetahui karena Allah pasti memperhatikan. Abaikan juga atasan yang tidak menghargai karena Allah pasti menghargai orang yang berbuat kebaikan dan kejujuran. Allah pasti akan memberikan ganjaran lewat jalan yang lain.
  • Hidup ini akan lebih ringan dan nikmat kalau kita fokus dengan apa yang disukai atau yang diperintahkan Allah. Bekerjalah tanpa bergantung pada gaji, Insya’ Allah kita akan lebih sukses dan nyaman dalam bekerja.
  • Allah Ta’ala tahu persis apa kebutuhan kita. Dia pun telah menjamin seluruh rezeki kita. Maka, bekerjalah dengan hati yang tulus, ibadah yang bagus, hidup dan ikhtiar yang lurus dan serius, juga bertobat terus menerus.
  • Teruslah bekerja dengan penuh amanah dan profesional. Kita jangan sibuk memikirkan karier, tetapi sibuklah kepada Allah. Sebaiknya, jangan pula berambisi pada karier, karena tiada ambisi yang paling patut selain ambisi untuk mendapatkan keridhaan Allah. Persoalan karier serahkan kepada Allah, Zat Pemilik dan Penguasa seluruh kekuasaan dan rezeki.
  • Apabila di depan kita terbuka sebuah kesempatan menerima suatu jabatan atau kedudukan, istikharahlah. “Ya Allah, kalau saya memang bisa amanah dan semakin dekat kepada-Mu dengan jabatan ini, bermanfaat bagi orang banyak, maka kuatkanlah saya untuk menerimanya. Tapi kalau jabatan ini membuat saya jauh dari-Mu, dan berbuat zalim pada yang lain, maka saya mohon jangan Engkau berikan kepada saya, Ya Allah.”

— Aa Gym, Ikhtiar Meraih Ridha Allah

Bab Al Afโ€™al Bag 2

๐Ÿ“š Dars 25

ุซูŽุงู„ูุซู‹ุง: ุงู„ููุนู’ู„ู ุงู„ู…ูุถูŽุงุฑูุนู

3โƒฃย  Fiโ€™il Mudhari

ู‚ูŽุงู„ูŽ ุงู„ู…ูุตูŽู†ู‘ููู: (ูˆูŽุงู„ู…ูุถูŽุงุฑูุนู : ู…ูŽุง ูƒูŽุงู†ูŽ ูููŠ ุฃูŽูˆู‘ูŽู„ูู‡ู ุฅูุญู’ุฏูŽู‰ ุงู„ุฒู‘ูŽูˆูŽุงุฆูุฏู ุงู„ุฃูŽุฑู’ุจูŽุนูุŒ ูŠูŽุฌู’ู…ูŽุนูู‡ูŽุง ู‚ูŽูˆู’ู„ููƒูŽ: (ุฃูŽู†ูŽูŠู’ุชู)ุŒ ูˆูŽู‡ููˆูŽ ู…ูŽุฑู’ูููˆู’ุนูŒ ุฃูŽุจูŽุฏู‹ุง ุญูŽุชู‘ูŽู‰ ูŠูŽุฏู’ุฎูู„ูŽ ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ู†ูŽุงุตูุจูŒ ุฃูŽูˆู’ ุฌูŽุงุฒูู…ูŒ)

Berkata Al-Mushonnif Ibnu Aajurum Ash-Shonhajiy, fiโ€™il mudhariโ€™ adalah fiโ€™il yang diawalnya ada salah satu dari empat huruf tambahan yang terkumpul dalam perkataan (ุฃูŽู†ูŽูŠู’ุชู).

Maksudnya hamzah, nun, yaโ€™, dan taโ€™.

Dan fiil mudhari itu dirofakan selama-lamanya sampai kemasukan aamil penashob atau aamil penjazm.

Jadi definisi fiโ€™il mudhari adalah fiil yg diawali oleh huruf mudhoroah.

Apa itu mudhoroah? *Huruf yang mengawali fiil mudhori*. Huruf yang meโ€ฆfiil mudhari itu ada empat.

  1. Hamzah
  2. Nun
  3. Yaโ€™
  4. Taโ€™

Ringkasnya kita bilang (ุฃูŽู†ูŽูŠู’ุชู). Jadi fiil mudhari itu pasti diawali oleh salah satu empat huruf mudhoroah ini.

Kemudian hukum asal fiil mudhari itu adalah marfu.

Kapan dia berubah dari hukum asalnya.

Jika ada huruf nashob dan juga huruf jazm. Atau ada aamil penashobnya atau ada aamil penjazmnya.

ุงู„ุดู‘ูŽุฑู’ุญู : ุงู„ููุนู’ู„ู ุงู„ู…ูุถูŽุงุฑูุนู

Penjelasan fiil mudhari

ุญููƒู’ู…ูู‡ู : ู„ูŽู‡ู ุญููƒู’ู…ูŽุงู†ู : ุญููƒู’ู…ูŒ ุจูุงุนู’ุชูุจูŽุงุฑู ุฃูŽูˆู‘ูŽู„ูู‡ูุŒ ูˆูŽุญููƒู’ู…ูŒ ุจูุงุนู’ุชูุจูŽุงุฑู ุขุฎูุฑูู‡ู.

Jadi fiil mudhari ini punya dua hukum.

๐Ÿ”ถ Hukum yang pertama berdasarkan huruf pertamanya dan

๐Ÿ”ถhukum yang kedua berdasarkan akhirnya. Akhir fiil mudharinya.

ู‚ูŽุฃูŽู…ู‘ูŽุง ุญููƒู’ู…ูู‡ู ุจูุงุนู’ุชูุจูŽุงุฑู ุฃูŽูˆู‘ูŽู„ูู‡ู :

Adapun hukumnya berkaitan dengan awalnya.

ููŽุฅูู†ู‘ูŽู‡ู ู„ุงูŽุจูุฏู‘ูŽ ุฃูŽู†ู’ ูŠูŽูƒููˆู’ู†ูŽ ูููŠู’ ุฃูŽูˆู‘ูŽู„ูู‡ู ูˆูŽุงุญูุฏูŒ ู…ูู†ู’ ุฃูŽุฑู’ุจูŽุนูŽุฉู ุฃูŽุญู’ุฑููู

Maka yang namanya fiil mudhari itu harus diawalnya itu terdapat salah satu dari empat huruf.

ูˆูŽู‡ููŠูŽ : ุงู„ู‡ูŽู…ู’ุฒูŽุฉู ุŒ ูˆูŽุงู„ู†ู‘ููˆู’ู†ูุŒ ูˆุงู„ุจูŽุงุกูุŒ ูˆูŽุงู„ุชู‘ูŽุงุกูุŒ

Jadi fiil mudhari kalau depannya tidak hamzah, nun, yaโ€™ atau taโ€™

ูŠูŽุฌู’ู…ูŽุนูู‡ูŽุง ู‚ูŽูˆู’ู„ููƒูŽ : (ุฃูŽู†ูŽูŠู’ุชู)

Yang terhimpun dalam ucapanmu (ุฃูŽู†ูŽูŠู’ุชู) jadi biar gampang ingatnya. (ุฃูŽู†ูŽูŠู’ุชู)

ู†ูŽุญู’ูˆู : ุฃูŽู‚ููˆู’ู…ูุŒ ูˆูŽ ู†ูŽู‚ููˆู’ู…ูุŒ ูˆูŽ ูŠูŽู‚ููˆู’ู…ู ุŒ ูˆูŽ ู†ูŽู‚ููˆู’ู…ู.

Lihat ุฃูŽู‚ููˆู’ู…ูุŒ ini awalnya hamzah

ู†ูŽู‚ููˆู’ู…ู โž– awalnya nun

ูŠูŽู‚ููˆู’ู…ู โž– awalnya ya

ู†ูŽู‚ููˆู’ู…ู โž– awalnya ta

ูˆูŽ ุฃูŽู…ู‘ูŽุง ุญููƒู’ู…ูู‡ู ุจูุงุนู’ุชูุจูŽุงุฑู ุขุฎูุฑูู‡ู : ููŽุฅูู†ู‘ูŽู‡ู ุชูŽุงุฑูŽุฉู‹ ูŠูŽูƒููˆู’ู†ู ู…ูŽุจู’ู†ููŠู‘ู‹ุงุŒ ูˆูŽ ุชูŽุงุฑูŽุฉู‹ ูŠูŽูƒููˆู’ู†ู ู…ูุนู’ุฑูŽุจู‹ุง ูˆูŽู‡ููˆูŽ ุงู„ุบูŽุงู„ูุจู ูููŠู’ู‡ู.

Adapun hukumnya yang berkaitan dengan huruf terakhirnya (keadaan terakhirnya) ,maka dia terkadang mabniy, dan terkadang muโ€™rob dan dialah yang paling banyak.

Artinya fiil mudhari itu kebanyakan yang muโ€™rob disbanding yang mabniy.

ููŽุฃูŽู…ู‘ูŽุงุงู„ู…ูŽุจู’ู†ููŠู‘ู ููŽู„ูŽู‡ู ุญูŽู„ูŽุชูŽุงู†ู :

Maka fiil mudhari yang mabniy itu dalam dua keadaan yang pertama

ูŠูุจู’ู†ูŽู‰ ุนูŽู„ูŽู‰ ุงู„ุณู‘ููƒููˆู’ู†ู : ุฅูุฐูŽุง ุงุชู‘ูŽุตูŽู„ูŽุชู’ ุจูู‡ู ู†ููˆู’ู†ู ุงู„ุฅู†ูŽุงุซู ุŒ

> ู†ูŽุญู’ูˆู : ู‚ูŽูˆู’ู„ูู‡ู ุชูŽุนูŽุง ู„ูŽู‰ : (ูˆูŽุงู„ู’ูˆูŽุงู„ูุฏูŽุงุชู ูŠูุฑู’ุถูุนู’ู†ูŽ)

๐Ÿ”ท Mabniy atas sukun. Jadi dimabniykan atas sukun. Kapan? Apabila bersambung dengan nun muannats.

Contohnya:

Dalam firman Allah Subhanahu wa taโ€™alaa:

ูˆูŽุงู„ูˆูŽุงู„ูุฏูŽุงุชู ูŠูุฑู’ุถูุนู’ู†ูŽ

Lihat โ€˜ainnya sukun. Makanya kita katakan mabniy atas sukun.

Ini dalam surat Al Baqoroh ayat 233.

Kemudian

ูˆูŽูŠูุจู’ู†ูŽู‰ ุนูŽู„ูŽู‰ ุงู„ููŽุชู’ุญู : ุฅูุฐูŽุง ุงุชู‘ูŽุตูŽู„ูŽุชู’ ุจูู‡ู ู†ููˆู’ู†ู ุงู„ุชู‘ูŽูˆู’ูƒููŠู’ุฏู . ู†ูŽุญู’ูˆู : ู‚ูŽูˆู’ู„ูู‡ู ุชูŽุนูŽุงู„ูŽู‰ : ( ู„ูŽู†ูุฎู’ุฑูุฌูŽู†ู‘ูŽูƒูŽ )

๐Ÿ”ท Keadaan yang kedua dimabniykan atas fathah. Kapan dia mabniy diatas fathah?Apabila bersambung dengan nun taukid.

ู†ูŽุญู’ูˆู : ู‚ูŽูˆู’ู„ูู‡ู ุชูŽุนูŽุงู„ูŽู‰

Contohnya Dalam firman Allah Subhananu wa taโ€™alaa:

ู„ูŽู†ูุฎู’ุฑูุฌูŽู†ู‘ูŽูƒูŽ

Ini dalam surat Al Aโ€™rof ayat 88.

Lihat, asalnya ู†ูุฎู’ุฑูุฌู kalau nun taukid bersambung dengan fiil nanti kaidahnya huruf terakhirnya itu jadi fathah.

Asalnya ู†ูุฎู’ุฑูุฌู ya. Kalau mau ditambahkan huruf nun taukid. Huruf terakhinya ุฌ( jim) nya itu asalnya dhommah menjadi fathah ู†ูุฎู’ุฑูุฌูŽู†ู‘ูŽ ini kaidah menambahkan nun taukid kepada fiil.

Jadi fiil mudhari itu kebanyakannya muโ€™rob.

Nah yang mabniy hanya dua keadaan:

1โƒฃ. Jika dia bertemu dengan nun muannats.

Jadi kalau dalam tashrif fiil mudhari itu yang dhomirnya hunna dengan antunna. Misalkan kalau yadribu berarti yan ู†ูŽุถู’ุฑูุจู’ู†ูŽ danุชูŽุถู’ุฑูุจู. Ini yang mabniy. Kalau ูŠูŽูƒู’ุชูุจู berarti yang ูŠูŽูƒู’ุชูุจู’ู†ูŽ dan ุชูŽูƒู’ุชูุจู’ู†ูŽ yang mabniy.

2โƒฃ. Kalau dia bersambung dengan nun taukid, maka dia mabniy. Cuma mabniynya ุนูŽู„ูŽู‰ ุงู„ููŽุชู’ุญู

Kemudian selanjutnya :

ูˆูŽ ูŠูุนู’ุฑูŽุจู ุงู„ู…ูุถูŽุงุฑูุนู :ุฅูุฐูŽุง ู„ูŽู…ู’ ูŠูŽุชู‘ูŽุตูู„ู’ ุจูุขุฎูุฑูู‡ู ู†ููˆู’ู†ู ุงู„ุฅูู†ูŽุงุซู ุฃูŽูˆู’ ู†ููˆู’ู†ู ุงู„ุชู‘ูŽูˆู’ูƒููŠู’ุฏู

Ini simple ya. Fiil mudhari itu muโ€™rob kapan?

๐Ÿ”ท Apabila tidak bersambung dengan akhirnya nun muannats atau nun taukid. Pokoknya selain yang bersambung dengan nun muannats dan nun taukid. Itu muโ€™rob.

Kembali ke hukum asalnya.

ูˆูŽุงู„ู…ูุถูŽุงุฑูุนู ุงู„ู…ูุนู’ุฑูŽุจู ุนูŽู„ูŽู‰ ู‚ูุณู’ู…ูŽูŠู’ู†ู

Tapi fiil mudhari muโ€™rob itu dibagi lagi menjadi dua

ู…ูุนู’ุฑูŽุจู ุจูุงู„ุญูŽุฑูŽูƒูŽุงุชูุŒ ูˆูŽ ู…ูุนู’ุฑูŽุจู ุจูุงู„ุญูุฑููˆู’ูู :

๐Ÿ“— Ada yang muโ€™robnya dengan harokat, ada muโ€™robnya dengan huruf

ู…ูุนู’ุฑูŽุจู ุจูุงู„ุญูŽุฑูŽูƒูŽุงุชูุŒ

Kapan dia muโ€™rob dengan harokat? Dan kapan dengan huruf?

ู…ูุนู’ุฑูŽุจู ุจูุงู„ุญูŽุฑูŽูƒูŽุงุชู : ุฅูุฐูŽุง ู„ูŽู…ู’ ูŠูŽุชู‘ูŽุตูู„ู’ ุจูุขุฎูุฑูู‡ู: ุฃูŽู„ููู ุงู„ุงุซู’ู†ูŽูŠู’ู†ู ุฃูŽูˆู’ ูˆูŽุงูˆู ุงู„ุฌูŽู…ูŽุงุนูŽุฉู ุฃูŽูˆู’ ูŠูŽุงุกู ุงู„ู…ูุฎูŽุงุทูŽุจูŽุฉู

Apabila tidak bersambung diakhirnya alif mutsanna, waw jamak, dan yaโ€™ mukhotobah

ู†ูŽุญู’ูˆู (Contohnya) :

โ–ช ูŠูŽุฐู’ู‡ูŽุจูุŒ

โ–ชูˆูŽู„ูŽู†ู’ ูŠูŽุฐู’ู‡ูŽุจูŽุŒ

โ–ชูˆูŽู„ูŽู…ู’ ูŠูŽุฐู’ู‡ูŽุจู’.

Yadzhabu ูŠูŽุฐู’ู‡ูŽุจู ini lihat tidak ada alif mutsanna, tidak ada waw jamak, tidak ada yaโ€™ mukhotobah.

Makanya dia marfunya dengan dhommah ูŠูŽุฐู’ู‡ูŽุจู. Nashobnya dengan fathah ู„ูŽู†ู’ ูŠูŽุฐู’ู‡ูŽุจูŽ. Dan jazmnya dengan sukun ู„ูŽู…ู’ ูŠูŽุฐู’ู‡ูŽุจู’.

๐Ÿ“— Yang kedua

ูˆูŽู…ูุนู’ุฑูŽุจู ุจูุงู„ุญูุฑููˆู’ูู : ุฅูุฐูŽุงุงุชู‘ูŽุตูŽู„ูŽ ุจูู‡ู ุฃูŽู„ููู ุงู„ุงุซูู†ูŽูŠู’ู†ู ุฃูŽูˆู’ ูˆูŽุงูˆู ุงู„ุฌูŽู…ูŽุงุนูŽุฉู ุฃูŽูˆู’ ูŠูŽุงุกู ุงู„ู…ูุฎูŽุงุทูŽุจูŽุฉู

Muโ€™rob dengan huruf kapan? Kalau dia bersambung dengan alif mutsanna, waw jamak, atau yaโ€™ mukhotobah.

ู†ูŽุญู’ูˆู (Contohnya) :

โ–ช ูŠูŽุฐู’ู‡ูŽุจูŽุงู†ูุŒ

โ–ชูˆูŽ ูŠูŽุฐู’ู‡ูŽุจููˆู’ู†ูŽุŒ

โ–ชูˆูŽ ุชูŽุฐู’ู‡ูŽุจููŠู’ู†ูŽ.

Jadi ini dikenal sebagai al afโ€™alul khomsah.

โ–ช ูŠูŽุฐู’ู‡ูŽุจูŽุงู†ูุŒ ุชูŽุฐู’ู‡ูŽุจูŽุงู†ูุŒ ูŠูŽุฐู’ู‡ูŽุจููˆู’ู†ูŽุŒ ุชูŽุฐู’ู‡ูŽุจููˆู’ู†ูŽุŒ ุชูŽุฐู’ู‡ูŽุจููŠู’ู†ูŽ

Kesimpulannya fiil mudhari itu ada yg muโ€™rob ada yang mabniy. Kebanyakan yang muโ€™rob.

Yang mabniy kalau ditashrif fiil mudhari itu dhomir hunna dan antunna. Kemudian juga fiil mudhari yang diakhiri nun taukid.

_____________________

Dalam kitab halaman 62

Disini ada tabel-tabel. Sebenarnya ini hanya rangkuman saja. Rangkuman dari pelajaran ุจูŽุจู ุงู„ุฃูŽูู’ุนูŽุงู„ู.

Kita lihat tabel yang pertama. Tabel yang pertama ini ingin menunjukkan bersambungnya fiil-fiil dengan dhomir.

Misalkan fiil madhi. Fiil madhi itu bersambung taโ€™ fail.

Contohnya ูƒูŽุชูŽุจู’ุชู,

=> kemudian na fail ูƒูŽุชูŽุจู’ู†ูŽ,

=> kemudian alif mutsanna ูƒูŽุชูŽุงุจูŽ,

=> nun muannats ูƒูŽุชูŽุจู’ู†ูŽ,

=> wawu jamak ูƒูŽุชูŽุจููˆู’ุง,

=> dan taโ€™ taโ€™nits ูƒูŽุชูŽุจูŽุชู’.

Fiil madhi ini tidak bersambung dengan yaโ€™ mukhotobah dan nun taukid.

*Nun taukid itu tidak akan pernah bersambung dengan fiil madhi*.

*Nun taukid hanya bersambung pada fiil mudhari dan fiil amr*.

Adapun fiil mudhari dia tidak mungkin bersambung dengan taโ€™ fail dan na fail.

Karena memang kalau kita tashrif fiil mudhari misalkan ูŠูŽูƒู’ุชูุจู, ูŠูŽูƒู’ุชูุจูŽุงู†ู, ูŠูŽูƒู’ุชูุจููˆู’ู†ูŽ tidak ada satupun tashrifan yang ujungnya itu taโ€™ atau nun.

Seperti ูŠูŽูƒู’ุชูุจู maka dia adanya bersambung dengan alif mutsanna,

โˆš Yaktubaani ูŠูŽูƒู’ุชูุจูŽุงู†ู nun muannats,

โˆš yaktubna ูŠูŽูƒู’ุชูุจู’ู†ูŽ wawu jamak

โˆš Taktubiina ุชูŽูƒู’ุชูุจููŠู’ู†ูŽ yaโ€™ mukhotobah.

โˆš dan nun taukid ูŠูŽูƒู’ุชูุจูŽู†ู‘ูŽ. โ†’ Asalnya ูŠูŽูƒู’ุชูุจู jadi ูŠูŽูƒู’ุชูุจูŽู†ู‘ูŽ .

Begitupun fiil amr. Karena fiil amr turunan dari fiil mudhoori’ maka dia sama persis dengan fiil mudhoori’.

Dia hanya bersambung dengan =

โˆš alif mutsanna ุงููƒู’ุชูุจูŽุง

โˆš nun muannats ุงููƒู’ุชูุจู’ู†ูŽ

โˆš ya mukhotobah ุงููƒู’ุชูุจููŠ

โˆš nun taukid ุงููƒู’ุชูุจูŽู†ู‘ูŽ

===========================

๐Ÿ”ต *Tabel kedua di halaman 62*

Perbedaan Ta Fail dan Ta Ta’nits

2โƒฃ *ุงู„ููŽุฑู’ู‚ู ุจูŽูŠู’ู†ูŽ ุชูŽุงุกู ุงู„ููŽุงุนูู„ู ูˆูŽุชูŽุงุกูุงู„ุชู‘ูŽุฃู’ู†ููŠู’ุซู*

๐Ÿ”น *ุชูŽุงุกูุงู„ููŽุงุนูู„ู* โž–๐Ÿ”ธ *ุชูŽุงุกูุงู„ุชู‘ูŽุฃู’ู†ููŠู’ุซู*

๐Ÿ”นุถูŽู…ููŠู’ุฑูŒ ูููŠู’ ู…ูŽุญูŽู„ู‘ู ุฑูŽูู’ุน ููŽุงุนูู„ูŒ

Dhomir dalam keadaan rofa’ menjadi fail

๐Ÿ”ธ ุญูŽุฑู’ููŒ ู„ูŽุงู…ูŽุญูŽู„ู‘ูŽ ู„ูŽู‡ู ู…ูู†ูŽ ุงู„ุฅูุนู’ุฑูŽุงุจู

Huruf yang tidak ada kedudukan dalam irob

Misalkan yang dimaksud ta ta’nist itu ุถูŽุฑูŽุจูŽ yang ุถูŽุฑูŽุจูŽุชู’.

Kalo ุถูŽุฑูŽุจูŽุชู’ kita irob, ุถูŽุฑูŽุจูŽ itu fiil madhi, ta nya apa? Kita tdk bisa bilang itu fail. Jadi ta itu tanda ta’nist.

Dan dia tidak ada kedudukan nya dalam irob.

Berbeda dengan ta dalam ุถูŽุฑูŽุจู’ุชู -ุถูŽุฑูŽุจู’ู†ูŽุง-ุถูŽุฑูŽุจู’ุชูู…ู’- ุถูŽุฑูŽุจู’ุชููˆู’ุง – ุถูŽุฑูŽุจู’ุชูู†ู‘ูŽ

itu ta nya berkedudukan.

Dia nya sebagai failnya.

Perbedaan ke 1โƒฃ :::

๐Ÿ”น๐Ÿ”น Ta fail, ta-nya berharokat (ู…ูุชูŽุญูŽุฑู‘ููƒูŽุฉูŒ)

ุถูŽุฑูŽุจู’ุชู – ุถูŽุฑูŽุจู’ุชู -ุถูŽุฑูŽุจู’ู†ูŽุง- ุถูŽุฑูŽุจู’ุชููˆู’ุง – ุถูŽุฑูŽุจู’ุชูู†ู‘ูŽ

๐Ÿ”ธ๐Ÿ”ธ Ta’ ta’nits, ta-nya sukun. , ุถูŽุฑูŽุจูŽุชู’

Perbedaan ke-2โƒฃ ::

๐Ÿ”น๐Ÿ”น๐Ÿ”นู…ูŽุงู‚ูŽุจู’ู„ูŽู‡ูŽุงุณูŽุงูƒูู†ูŒ

๐Ÿ”น๐Ÿ”น Kalau ta’ fail (ู…ูŽุงู‚ูŽุจู’ู„ูŽู‡ูŽุงุณูŽุงูƒูู†ูŒ)

Huruf yang sebelum nya sukun, ุถูŽุฑูŽุจู’ุชู karena dia mabni ‘alaas sukun.

๐Ÿ”ธ๐Ÿ”ธ Kalau ta’ ta’nits (ู…ูŽุงู‚ูŽุจู’ู„ูŽู‡ูŽุงู…ูŽูู’ุชููˆู’ุญูŒ) Apa yg sebelumnya itu fathah.

Contoh nya ุถูŽุฑูŽุจูŽุชู’, lihat ุจูŽ nya fathah.

๐Ÿ”น๐Ÿ”น Contoh ta fail ::

โšซ ู…ูุซู’ู„ู: ุฃูŽู†ูŽุงูƒูŽุชูŽุจู’ุชู

“Saya telah menulis”.

๐Ÿ”ธ๐Ÿ”ธ Adapun ta ta’nits contohnya ::

โšซ ู…ูุซู’ู„ู: ู‡ููŠูŽูƒูŽุชูŽุจูŽุชู’

“Dia telah menulis”.

============================================

๐Ÿ”ดย  Tabel ketiga

3โƒฃ *ุงู„ููŽุฑู’ู‚ู ุจูŽูŠู’ู†ูŽ ู†ููˆู’ู†ู ุงู„ุฅูู†ูŽุงุซู ูˆูŽู†ููˆู’ู†ู ุงู„ุชู‘ูŽูˆู’ูƒููŠู’ุฏู*

๐Ÿ”น *ู†ููˆู’ู†ู ุงู„ุฅูู†ูŽุงุซ*ู โž–๐Ÿ”ธ *ู†ููˆู’ู†ูุงู„ุชู‘ูŽูˆู’ูƒููŠู’ุฏู*

*Perbedaan antara nun muannats dan nun taukid*.

Perbedaan ke- 1โƒฃ

๐Ÿ”น๐Ÿ”น Kalau nun inaatsi ::

๐Ÿ”น ุถูŽู…ููŠู’ุฑูŒ ูููŠู’ ู…ูŽุญูŽู„ู‘ู ุฑูŽูู’ุน ููŽุงุนูู„ูŒ

Dhomir dalam keadaan rofa sebagai fail

๐Ÿ”ธ๐Ÿ”ธ Adapun nun taukid ::

Huruf saja,

๐Ÿ”ธ ุญูŽุฑู’ููŒ ู„ูŽุงู…ูŽุญูŽู„ู‘ูŽ ู„ูŽู‡ู ู…ูู†ูŽ ุงู„ุฅูุนู’ุฑูŽุงุจู

Huruf saja tidak punya kedudukan dalam irob

Jadi, misalkan kalimat ูŠูŽูƒู’ุชูุจู. Kalau ูŠูŽูƒู’ุชูุจู’ู†ูŽ dan ุชูŽูƒู’ุชูุจู’ู†ูŽ maka nun nya itu sebagai failnya.

Tapi kalo ูŠูŽูƒู’ุชูุจู berubah menjadi ูŠูŽูƒู’ุชูุจูŽู†ู‘ูŽ maka nun nya ini hanya huruf saja tidak punya kedudukan, dia hanya punya berpengaruh dari sisi maknanya saja.

Tapi dari sisi irob nun itu bukan apa-apa.

Tapi nun muannats ูŠูŽูƒู’ุชูุจู’ู†ูŽ dan ุชูŽูƒู’ุชูุจู’ู†ูŽ maka nunnya adalah failnya.

Perbedaan ke- 2โƒฃ

๐Ÿ”น๐Ÿ”น nun muannats => ู…ูุชูŽุญูŽุฑู‘ููƒูŽุฉูŒ ุจูุงู„ููŽุชู’ุญู

Berharokat fathah, ูŠูŽูƒู’ุชูุจู’ู†ูŽ dan ุชูŽูƒู’ุชูุจู’ู†ูŽ

๐Ÿ”ธ๐Ÿ”ธnun taukid => ู…ูŽุชูŽุญูŽุฑู ูƒูŽุฉูŒ ุจูุง ู„ููŽุชู’ุญู ู…ูŽุนูŽ ุงู„ุชู‘ูŽุดู’ุฏููŠู’ุฏู

Berharokat fathah tapi ada tasdid nya,

ูŠูŽูƒู’ุชูุจู menjadi ูŠูŽูƒู’ุชูุจูŽู†ู‘ูŽ.

Perbedaan ke-3โƒฃ

๐Ÿ”น๐Ÿ”น๐Ÿ”น Nun muannats => ู…ูŽุงู‚ูŽุจู’ู„ูŽู‡ูŽุงุณูŽุงูƒูู†ูŒ

Apa yang sebelumnya adalah sukun, ูŠูŽูƒู’ุชูุจู’ู†ูŽ ba-nya sukun.

๐Ÿ”ธ๐Ÿ”ธ๐Ÿ”ธ Nun taukid => ู…ูŽุงู‚ูŽุจู’ู„ูŽู‡ูŽุง ู…ูŽูู’ุชููˆู’ุญูŒ

Huruf yang sebelumnya fathah, ูŠูŽูƒู’ุชูุจูŽู†ู‘ูŽ

๐Ÿ”น Contoh nun muannats ::

ู…ูุซู’ู„ู: ุงู„ุทู‘ูŽุงู„ูุจูŽุงุชู ูŠูŽูƒู’ุชูุจู’ู†ูŽ

๐Ÿ”ธ Contoh nun taukid ::

ู…ูุซู’ู„ู: ู„ูŽุง ุชูŽูƒู’ุชูุจูŽู†ู‘ูŽ

============================================

Bagan hal 63

Kesimpulan :

โšซ Ini merupakan kesimpulan bahwa fiil maadhi’ mabniy.

1โƒฃ Mabniy ada yang alal ุนูŽู„ูŽู‰ ุงู„ููŽุชู’ุญู

Contoh ::

ุฐูŽู‡ูŽุจูŽ – ุฐูŽู‡ุจูŽุช – ุฐูŽู‡ูŽุจูŽุง

โž– Lihat , Ba ุจูŽ fathah.

2โƒฃ Ada yang mabniy ุนูŽู„ูŽู‰ ุงู„ุถูŽู…ู‘ูŽ

contohnya :

โ–ซุฐูŽู‡ูŽุจููˆู’ุง

โž– Lihat Ba-nya ุจ dhommah

3โƒฃ Ada yg ุนูŽู„ูŽู‰ ุงู„ุณููƒููˆู’ู†ู

contohnya :

โ–ซุฐูŽู‡ูŽุจู’ุชู – ุฐูŽู‡ูŽุจู’ู†ูŽุง – ุฐูŽู‡ูŽุจู’ู†ูŽ

โž–Ba-nya ุจ sukun

=========================

โšซ Fiil Amr Mabniy.

๐Ÿ”น Ada yang ุนูŽู„ูŽู‰ุงู„ุณููƒููˆู’ู†ู

contohnya :

โ–ซุงูุฐู’ู‡ูŽุจู’ – ุงูุฐู’ู‡ูŽุจู’ู†ูŽ

๐Ÿ”น Ada yang ุนูŽู„ูŽู‰ ุงู„ููŽุชู’ุญู

contohnya :

โ–ซุงูุฐู’ู‡ูŽุจูŽู†ู‘ูŽ โž– nun taukid

๐Ÿ”น Ada lagi ุนูŽู„ูŽู‰ ุงู„ุญุฐู

Terbagi lagi ::

1โƒฃ ุนู„ู‰ ุญ ูŽุฐูู ุญุฑูู ุงู„ุนู„ุฉู

contohnya :

โ–ซ ุงูุณู’ุนูŽ โž– membuang huruf alif

โ–ซ ุงุฏุนู โž– membuang huruf wawu

โ–ซ ุงุฑู…ู โž– membuang huruf ya

2โƒฃย  ุญุฐู ุงู„ู†ูˆู† โž– membuang nun

contohnya:

โ–ซุงุฐู‡ุจูˆุง – ุงุฐู‡ุจุง – ุงุฐู‡ุจูŠ

Ini semuanya membuang nun.

==========================

โšซ Adapun Fiil mudhoori’ ada yang mu’rob dan mabniy. Terbanyak adalah mu’rob.

Yang mabniy hanya dua keadaan ::

1โƒฃ ู…ูŽุจู’ู†ููŠู‘ูŒ ุนู„ู‰ ุงู„ูุชุญู ู…ุน ู†ูˆู†ู ุงู„ุชูˆูƒูŠุฏู

Dia dimabniykan atas fathah kalau bersambung dengan nun taukid.

Contoh :::

>> ู„ุงุชุฎุฑุฌูŽู†ู‘ูŽ

Asalnya adalah ู„ูŽุง ุชูŽุฎู’ุฑูุฌู’ ketika bersambung dengan nun maka jadi ู„ุงุชุฎุฑุฌูŽู†ู‘ูŽ jim-nya menjadi fathah.

2โƒฃ ู…ูŽุจู’ู†ููŠู‘ูŒ ุนู„ู‰ ุงู„ุณูƒูˆู†ู ู…ุนูŽ ู†ูˆู†ู ุงู„ุฅู†ุงุซู

Dia dimabniykan atas sukun karena bersambung dengan nun muannats.

Contoh ::

>> ูŠุฎุฑุฌู’ู†ูŽ

Adapun Fiil mudhoori’ yang mu’rob terbagi dua.

๐Ÿ”ธ Ada yang mu’rob dengan harokat.

Contoh ::

>> ูŠุฐู‡ุจู – ู„ู† ูŠุฐู‡ุจูŽ – ู„ู… ูŠุฐู‡ุจู’ – ูŠู…ุดูŠ

๐Ÿ”น Ada yang dengan huruf.

Contoh ::

>> ูŠุฐู‡ุจุงู† ูŠุฐู‡ุจูˆู† ุชุฐู‡ุจูŠู†

Ini adalah fiil yg lima.

โญKetika nashob menjadi :

>> ู„ู† ูŠุฐู‡ุจุง ูˆ ู„ู† ูŠุฐู‡ุจูˆุง ูˆู„ู† ุชุฐู‡ุจูŠ

โญ Ketika jazm :

>> ู„ู… ูŠุฐู‡ุจุง ูˆ ู„ู… ูŠุฐู‡ุจูˆุง ูˆ ู„ู… ุชุฐู‡ุจูŠ

โญ Ketika rofa :

>> ู„ู… ูŠู…ุดู

Huruf illat nya dibuang

3โƒฃ *ุงู„ู…ูุถูŽุงุฑูุน* โž– Mudhari

ูก. ู…ูุนู’ุฑูŽุจู’

๐Ÿ”นุจุงู„ุญุฑูƒุงุช

Contohnya:

โ–ซูŠุฐู‡ุจู – ู„ู† ูŠุฐู‡ุจูŽ – ู„ู… ูŠุฐู‡ุจู’ – ูŠู…ุดูŠ

๐Ÿ”นุจุงู„ุญุฑูˆู

contohnya:

  1. Dengan huruf. Ini adalah fiil yg lima

โ–ซูŠุฐู‡ุจุงู† ูŠุฐู‡ุจูˆู† ุชุฐู‡ุจูŠู†

Ketika nashab

โ–ซู„ู† ูŠุฐู‡ุจุง ูˆ ู„ู† ูŠุฐู‡ุจูˆุง ูˆู„ู† ุชุฐู‡ุจูŠ

Ketika jazm

โ–ซู„ู… ูŠุฐู‡ุจุง ูˆ ู„ู… ูŠุฐู‡ุจูˆุง ูˆ ู„ู… ุชุฐู‡ุจูŠ

Ketika rofa

โ–ซู„ู… ูŠู…ุดู

Huruf illat nya dibuang

โœ’ Materi Program BINAR

Tugas, Klasifikasi, Kapasitas dan Kapabilitas Perbankan Syariah

Tugas dan Fungsi Perbankan Syariah

  • Menunjang pelaksanaan pembangunan nasional dalam rangka meningkatkan keadilan, kebersamaan, dan pemerataan kesejahteraan rakyat.
  • Bank Syariah dan Unit Usaha Syariah (UUS) wajib menjalankan fungsi sosial dalam bentuk lembaga baitul maal, yaitu menerima dana yang berasal dari zakat, infak, sedekah, hibah, atau dana sosial lain dan menyalurkannya kepada organisasi pengelola zakat.
  • Bank Syariah dan UUS dapat menghimpun dana sosial yang berasal dari wakaf uang dan menyalurkannya kepada pengelola wakaf (nazhir) sesuai dengan kehendak pemberi wakaf (wakif). Pelaksanaan fungsi sosial tersebut diatur oleh undang-undang.

Klasifikasi Bank. Jenis bank berdasarkan fungsinya:

  • Bank Sentral, yaitu Bank Indonesia bertugas mengatur kebijakan dalam bidang keuangan (moneter) dan pertumbuhan perekonomian Indonesia.
  • Bank Konvensional adalah bank yang menjalankan kegiatan usahanya secara konvensional, dan berdasarkan jenisnya terdiri atas Bank Umum Konvensional dan Bank Perkreditan Rakyat.
  • Bank Umum Konvensional, yaitu bank konvensional yang dalam kegiatannya memberikan jasa lalu lintas pembayaran.
  • Bank Perkreditan Rakyat merupakan bank konvensional yang dalam kegiatannya tidak memberikan jasa lalu lintas pembayaran. Bank hanya dapat menerima simpanan dalam bentuk deposito berjangka, tabungan, atau bentuk yang lainnya.
  • Bank Syariah adalah bank yang menjalankan kegiatan usahanya berdasarkan prinsip syariah, dan menurut jenisnya terdiri atas Bank Umum Syariah dan Bank Pembiayaan Rakyat Syariah.
  • Bank Pembiayaan Rakyat Syariah merupakan bank syariah yang dalam kegiatannya tidak memberikan jasa lalu lintas pembayaran.
  • Unit Usaha Syariah adalah unit kerja dari kantor pusat Bank Umum Konvensional yang berfungsi sebagai kantor induk dari kantor atau unit yang melaksanakan kegiatan usaha berdasarkan prinsip syariah, atau unit kerja di kantor cabang dari suatu bank yang berkedudukan di luar negeri yang melaksanakan kegiatan usaha secara konvensional yang berfungsi sebagai kantor induk dari kantor cabang pembantu syaruah dan/atau unit syariah.

Jenis bank syariah berdasarkan kepemilikan mencakup Bank Umum Milik Negara (BUMN), Bank Umum Swasta (BUS), Bank Campuran, dan Bank Pembangunan Daerah (BPD) sebagaimana umumnya. Sedangkan berdasarkan segmentasi terdapat pula Corporate Bank (berskala besar), Retail Corporate Bank (skala besar dan kecl), serta Retail Bank (berskala kecil). Selain itu, ada juga yang berstatus devisa (dapat melayani valuta asing dan transaksi internasional) dan non devisa (tidak memberikan layanan valuta asing dan transaksinya berskala domestik).

Kapasitas dan Kapabilitas Industri Perbankan

Industri perbankan memiliki kapasitas dan kapabilitas yang dapat dijadikan parameter karena:

  • Industri perbankan dapat berperan sebagai indikator kestabilan tingkat perekonomian suatu negara karena perbankan adalah salah satu subsistem industri jasa keuangan yang berfungsi sebagai jantung atau motor penggerak roda perekonomian.
  • Industri yang salah satu modal utamanya sangat bertumpu kepada kepercayaan masyarakat.
  • Realisasi bagi hasil bank syariah yang bisa berubah dapat dijadikan ukuran kinerja dan sinyal bagi nasabah (early warning system).

Hal ini menjadikan bank sebagai lembaga yang harus diatur secara ketat oleh pemerintah (high regulated organization), dan dalam praktiknya harus dikelola secara hati-hati (prudent) agar tidak menimbulkan krisis kepercayaan, krisis moral dan krisis ekonomi.

Sumber : Buku Mengelola Bank Syariah (Ikatan Bankir Indonesia)

Tawakal

Yang paling mahal dalam hidup ini adalah kebutuhan batin kita. Dunia melimpah tidak ada artinya jika Allah Ta’ala cabut ketenangan dari hati kita. Maka, hati yang tenang itu mahal harganya.

Lalu, dimanakah kunci untuk memiliki hati yang nyaman ini? Kuncinya akan kita temukan manakala hati tidak bersandar, tidak berharap, tidak bergantung, sekecil apapun selain hanya kepada Allah Ta’ala. Jika demikian, Allah pasti akan mencukupi kebutuhan kita dengan sempurna.

Allah yang menciptakan kita. Allah yang tahu persis kebutuhan kita. Bahwa Dia yang lebih tahu dari kita sendiri, dari siapapun juga.

Semakin sempurna tawakalnya, kita akan seperti burung terbang. Menurut Rasulullah Saw, burung terbang pulangnya pasti kenyang. Orang yang hatinya tawakal kepada Allah, bulat dan utuh, rezekinya pasti akan dijamin. Namun, penting untuk didasari bahwa tawakal itu tempatnya di hati. Otak ada kewajibannya. Tubuh ada kewajibannya. Tawakal itu bagian dari ikhtiar hati sehingga tidak mudah orang bisa tawakal.

Lalu, mengapa kita harus bertawakal kepada Allah Ta’ala? Sebab, Allah yang punya semuanya. Allah Mahatahu apa yang terbaik untuk kita sehingga hanya Dia yang kuasa mentakdirkan segala sesuatu.

Sempurnanya tawakal tidak boleh menghambat ikhtiar. Ikhtiar itu termasuk ibadah dan sebentuk amal saleh kita, tawakal juga begitu. Jangan sampai karena ikhtiar tidak tawakal atau karena tawakal jadi tidak ikhtiar. Kavlingnya bukan setengah-setengah, tetapi harus seratus persen.

Oleh karena itu, luruskan niat bahwa kita bekerja itu amal saleh, sempurnakan ibadah yang bagus. Jangan sampai karena kesibukan dunia, ibadah jadi berantakan. Bekerjalah dengan profesional, tetapi hati jangan pernah bergantung kepada makhluk, cukup Allah saja.

–[Aa Gym, dalam bukunya Ikhtiar Meraih Ridha Allah]–

Kenali Profil Risiko Investasi Kita

Profil risiko seseorang dapat terbentuk dari komponen-komponen seperti:

  1. Umur dan tahapan kehidupan. Semakin muda seseorang, pada umumnya dia akan lebih agresif. Meski investasi lebih berisiko, investor muda akan lebih berani untuk masuk karena mengharap imbal hasil yang lebih tinggi.
  2. Kebutuhan likuiditas. Jika kita tipe orang yang baru merasa aman jika punya dana tunai yang siap sedia, maka kita termasuk konservatif. Beberapa investasi dengan risiko tingggi juga bisa likuid, tetapi nilai investasinya belum tentu sesuai dengan apa yang kita harapkan, saat kita mau menjualnya.
  3. Tingkat imbal hasil yang kita cari. Semakin inggi tingkat imbal hasil yang dicari, maka semakin agresif kita dalam berinvestasi.
  4. Toleransi terhadap risiko investasi. Jika kita bisa jantungan saat melihat nilai investasi naik turun dalam jangka pendek, maka profil kita semakin konservatif.
  5. Tingkat literasi keuangan. Seperti dikatakan sebelumnya, rasa takut muncul karena perasaan aman yang minim. Dengan begitu, kita akan mencari aman dengan berinvestasi di tempat yang “aman-aman” saja dariย  sudut pandang, nilai investasi tidak mungkin turun dan kapan pun bisa dilikuidasi.
  6. Jangka waktu investasi. Semakin lama jangka waktu yang kita miliki, maka kita bisa menolerir kesalahan-kesalahan dalam berinvestasi.

Secara umum, investor terbagi menjadi tiga karakter utama, yaitu konservatf, moderat, dan agresif. Apabila kita selalu jantungan melihat nilai investasi kita naik turun dan menjadi tidak bisa tidur nyenyak, maka besar kemungkinan kita tergolong investor dengan profil risiko konservatif. Sedangkan, bila kita tergolong masih di usia produktif dan sangat ingin melihat nilai inestasi kita tumbuh diatas rata-rata bunga deposito, maka besar kemungkinan kita tergolong investor dengan profil risiko agresif.

Sumber : Buku Menjadi Cantik, Gaya dan Tetap Kaya (Prita Ghozie)

Panduan Mudah untuk Disiplin Mengatur Anggaran

Kunci anggaran yang sukses adalah relistis dan disiplin. Berikut panduan yang cukup mudah untuk menerapkan disiplin:

  1. Buat rekening-rekening terpisah untuk urusan belanja bulanan, bayar tagihan utilitas, rekening investasi, dan rekening khusus seperti “My shopping account”ย  atau “Spa for me” . Kita harus punya instruksi debit otomatis ke masing-masing rekening. Namun, bisa juga setiap tanggal gajian langsung disebarkan dananya menurut anggaran ke rekening-rekening tersebut.
  2. Jka tidak terbiasa dengan transaksi elektronik, gunakan metode amplop. Isilah amplop sesuai dengan anggaran bulan itu.

Adapun indikator yang dapat memberikan sinyal bahwa seseorang itu boros adalah:

  1. Tidak pernah berhasil memiliki sisa arus kas untuk tabungan dan investasi.
  2. Arus kas sangat ketat di akhir bulan dan bahkan defisit.

Sumber : Buku Menjadi Cantik, Gaya dan Tetap Kaya (Prita Ghozie)

Membuat Prioritas dengan Metode ZAPFIN

Setiap pendapatan yang kita terima sebaiknya digunakan dengan pembagian sebagai berikut:

  1. Zakat.ย  Di dalam semua pendapatan dan harta yang diperoleh terdapat hak milik orang lain. Kita harus dapat membersihkan bagian tersebut dalam bentuk zakat, infak, sumbangan, sedekah, ataupun wakaf.
  2. Assurance. Dalam perencanaan hidup, kita harus mampu mengalokasikan sebagian pendapatan untuk kebutuhan yang sifatnya tidak terduga. Uang yang diperoleh harus dapat disisihkan dalam bentuk Dana Darurat dan Pembayaran Premi Asuransi.
  3. Present Consumption. Pendapatan yang kita peroleh harus dapat disisihkan untuk kebutuhan hidup saat ini secara wajar. Artinya, kita harus memiliki sejumlah uang untuk membeli makanan, pakaian, dan sarana hidup lainnya.ย  Harta yang kita sisihkan untuk keperluan ini disebut simpanan.
  4. Future Spending. Cara terbaik untuk memperoleh berbagai keinginan dalam hidup adalah melalui konsep menabung. Menabung secara harfiah disebutkan sebagai menyisihkan sebagian pendapatan untuk keperluan konsumsi di masa mendatang. Tabungan yang kita bentuk ini akan digunakan untuk keperluan hidup dalam jangka waktu dibawah 5 tahun. Harta yang kita sisihkan untuk keperluan ini disebut tabungan.
  5. Investment. Last but not least, investaso mutlak dilakukan sebagai sarana untuk memenuhi keperluan jangka panjang atau pada masa sudah tidak produktif lagi. baik karena faktor usia maupun faktor kesehatan. Investasi adalah menempakan sebagian harta yang merupakan sisa hasil penyisihan pendapatan dan akumulasi harta pada suatu kegiatan ekonomi dengan tujuan mendapatkan tambahan nilai di masa mendatang. Harta yang kita sisihkan untuk keperluan ini disebut investasi.

Sebagai patokan umum, kita bisa mengalokasikan :

  • 2.5% untuk zakat
  • Minimal 5% untuk membangun dana darurat dan 5% untuk membayar premi asuransi
  • Alokasi untuk bulan ini (termasuk pengeluaran gaya hidup) sebaiknya tidak lebih dari 60%
  • Paling tidak 15% dari penghasilan dapat ditujukan untuk tabungan dan investasi
  • Bila masih punya cicilan utang, maka porsinya jangan lebih dari 30%. Jika ada, maka yang dikorbankan adalah biaya hidup bulanan.

Sumber : Buku Menjadi Cantik, Gaya dan Tetap Kaya (Prita Ghozie)