Al Mu’rabat Bilhuruf 4 – Fi’il yang 5

📚 Dars 23

Bismillahirrahmanirrahim

Sebagaimana yang sudah dibahas, bahwasanya المُعْرَبَاتُ بِالحُرُوفِ, ada empat, yaitu:

  1. Mutsanna
  2. Jamak mudzakkar salim
  3. Isim yang lima,

dan sekarang yang kita bahas,

4.    Fi’il yang lima, الأَفْعَالُ الْخَمْسَةُ

رَابِعًا : الأَفْعَالُ الْخَمْسَةُ

Yang ke-4, yaitu kelompok kata yang mu’rabnya dengan huruf (yang berubah-ubah hurufnya, adapun harakatnya sama) adalah:

الأَفْعَالُ الْخَمْسَةُ

FI’IL-FI’IL YANG LIMA

تَعْرِيْفُهَا :

Definisi fi’il yang lima adalah:

هِيَ كُلُّ فِعْلٍ مُضَارِعٍ اِتَّصَلَ بِهِ أَلِفُ الْاِثنَيْنِ، أَوْ وَاوُ الْجَمَاعَةِ، أَوْ يَاءُ الْمُخَاطَبَةِ

Adalah setiap fi’il mudhari yang bersambung dengan alif mutsanna/tatsniyah, atau wawu jama’, atau ya’ mukhatabah.

وَهِيَ : يَفْعَلَانِ، تَفْعَلَانِ، يَفْعَلُوْنَ، تَفْعَلُوْنُ، تَفْعَلِيْنَ

🔹 Dan fi’il yang lima itu adalah:

١. يَفْعَلَانِ

٢. تَفْعَلَانِ

٣. يَفْعَلُوْنَ

٤. تَفْعَلُوْنُ

٥. تَفْعَلِيْنَ

Ini adalah wazan bagi fi’il yang lima.

Artinya kalau نَصَرَ, berarti: نَصَرَ kan يَنْصُرُ

١. يَنْصُرَانِ

٢. تَنْصُرَانِ

٣. يَنْصُرُوْنَ

٤. تَنْصُرُوْنُ

٥. تَنْصُرِيْنَ

Adapun kalau ضَرَبَ – يَضْرِبُ, maka fi’il yang limanya adalah:

١. يَضْرِبَانِ

٢. تَضْرِبَانِ

٣. يَضْرِبُوْنَ

٤. تَضْرِبُوْنُ

٥. تَضْرِبِيْنَ

☘ Jadi yang dimaksud dengan alif tatsniyah, yaitu:

١. يَفْعَلَانِ

٢. تَفْعَلَانِ

Disitu ada alifnya, sebelum nun.

☘ Kemudian wawu jama’, yang dimaksud:

٣. يَفْعَلُوْنَ

٤. تَفْعَلُوْنُ

☘ Dan ya’ mukhatabah, yang dimaksud adalah ya’ pada contoh:

٥. تَفْعَلِيْنَ

✏ Ini yang dimaksud dengan  :

– alif mutsanna,

– wawu jama’, dan

– ya’ mukhatabah

حُكْمُهَا :

Hukum i’robnya

تُرْفَعُ بِثُبُوْتِ النُّوْنِ وَتُنْصَبُ وَتُجْزَمُ بِحَذْفِهَا

📌 Dirofa’kan dengan tetap nunnya, dan

📌 Dinashabkan dan dijazmkan dengan membuangnya nunnya.

Jadi asalnya يَفْعَلَانِ – تَفْعَلَانِ – يَفْعَلُوْنَ – تَفْعَلُوْنُ – تَفْعَلِيْنَ

Ini hukum asalnya, marfu’.

Adapun ketika misalkan diawali oleh huruf nashab atau diawali oleh huruf jazm, maka nunnya dibuang.

🔸 Ketika ada huruf nashab, seperti لَنْ misalkan, menjadi:

لَنْ يَفْعَلَا – لَنْ تَفْعَلَا – لَنْ يَفْعَلُوْا – لَنْ تَفْعَلُوْا – لَنْ تَفْعَلِيْ

🔸 Begitu pula ketika diawali oleh huruf jazm. Misalkan لَمْ,

Maka dibuang pula nunnya, seperti ketika nashab.

لَمْ يَفْعَلَا – لَمْ تَفْعَلَا – لَمْ يَفْعَلُوْا – لَمْ تَفْعَلُوْا – لَمْ تَفْعَلِيْ

_____________________

فَمِثَالُهَا فِيْ حَالَةِ الرَّفْعِ :

قَوْلُهُ تَعَالَى : (تُؤْمِنُوْنَ بِاللّهِ) (١)

وَقَوْلُهُ تَعَالَى : (وَالنَّجْمُ وَالشَّجَرُ يَسْجُدَانِ) (٢)

وَقَوْلُهُ : (أَتَعْجَبِيْنَ مِنْ أَمْرِاللَّهِ) (٣).

Jadi contoh fi’il yang lima ketika rofa’, adalah,

firman Allah Subhānahu wa Ta’āla

١.  تُؤْمِنُوْنَ بِاللّهِ

🍁 تُؤْمِنُوْنَ   Ini adalah fi’il mudhari yang bersambung dengan wawu jama’ah

Dan  firman Allah Subhānahu wa Ta’āla:

٢.  وَالنَّجْمُ وَالشَّجَرُ يَسْجُدَانِ

🍁 Dan  يَسْجُدَانِ  Fi’il mudhari yang bersambung dengan alif tatsniyah

Dan  firman Allah Subhānahu wa Ta’āla:

٣.  أَتَعْجَبِيْنَ مِنْ أَمْرِاللَّهِ

🍁 تَعْجَبِيْنَ  ini fi’il mudhari yang bersambung dengan ya’ mukhatabah.

تُؤْمِنُوْنَ بِاللّهِ

1  Ini diambil dari Surat As-Shaf ayat 11

Kemudian, وَالنَّجْمُ وَالشّجَرُ يَسْجُدَانِ

2  ini Ar-Rahman ayat 6

Kemudian أَتَعْجَبِيْنَ مِنْ أَمْرِ اللّٰهِ

3  Ini merupakan surat Hud ayat 73

فَفِي الآيَةِ الأُوْلَى كَلِمَةُ (تُؤمِنُونَ)  مِنَ الأفْعَلِ الخمْسَةِ ؛ وَهِيَ فِعْلٌ مُضَارِعٌ اِتَّصَلَتْ بِهِ وَاوُ الجَمَاعَةِ وَ هُوَ مَرْفُوعٌ؛ لِتَجَرُدِهِ مِنَ النَّاصِبِ وَالجَازِمِ، وَعَلَامَةُ رَفعِهِ ثُبُوْتُ النُّوْنِ نِياَبَةً عَنِ الضَّمَّةِ

1⃣ Maka pada ayat yang pertama, kata

🍁 kata  تُؤمِنُونَ  dalam ayat تُؤْمِنُوْنَ بِاللّهِ

Merupakan termasuk fi’il yang lima. Dan dia adalah fiil mudhari’ yang bersambung dengan wawu jama’ah dan dia marfu’.

Kenapa marfu’?

لِتَجَرُدِهِ مِنَ النَّاصِبِ وَالجَازِمِ،

Karena ia terbebas dari penashab dan penjazm.

✏ Jadi simple saja, karena dia tidak ada huruf nashabnya, tidak ada huruf jazm, maka dia marfu. Ini alasannya. Karena hukum asal setiap fiil mudhari itu adalah marfu’.

Fiil mudhari bisa menjadi nashab atau menjadi jazm, kalau ada amilnya. Ada faktor yg meyebabkan dia menjadi manshub dan juga majzum.

وَعَلَامَةُ رَفعِهِ ثُبُوْتُ النُّوْنِ

☘ Dan tanda rofa’nya adalah tetap nunnya, (artinya tidak dibuang),

نِياَبَةً عَنِ الضَّمَّةِ

sebagai ganti dari dhammah

✏ Nah ini memang kalau kita mengi’rab, semua tanda selain tanda asli, artinya ;

– kalau kita i’rab rofa’ selain dhammah,

– nashab selain fathah, jar selain kasrah,

– dan jazm selain sukun,

Ini ditambahkan نِياَبَةً dibelakangnya. Kecuali nanti  i’rabnya pakai muqaddarah, ini tidak perlu pakai نِياَبَةً.

وَ كَلِمَةُ (يَسْجُدَانِ) فِيْ الْآيَةِ الْثَانِيَةِ مِنَ الْأفْعَالِ الْخَمْسَةِ،

2⃣Kata يَسْجُدَانِ dalam ayat yg kedua  وَالنَّجْمُ وَالشَّجَرُيَسْجُدَانِ juga termasuk fiil yang lima.

وَ هِيَ فِعْلٌ مُضَارِعً اِتَّصَلَتْ بِهِ أَلِفُ الْاِثْنَيْنِ،

Dan يَسْجُدَانِ adalah fiil mudhari yg bersambung dengan alif tatsniyah.

وَ هُوَ مَرْفُوْعٌ،

☘ Dan dia di rafakan. Kenapa? Sama alasannya,

لِتَجَرَّدِهِ مِنَ النَّاصِبِ وَالْجَازِمِ،

karena dia terbebas dari penashab dan penjazm.

وَعَلاَمَةُ رَفْعِهِ ثُبُوْتُ النُّوْنِ نِيَابَةًعَنِ الضَّمَّةِ

☘ Tanda rafanya adalah tetap nunnya sebagai ganti dari dhommah.

وَكَلِمَةُ ( تَعْجَبِيْنَ ) فِيْ الآيَةِ الثَّالِثَةِ مِنَ الأَفْعَالِ الخَمْسَةِ،

3⃣ Dan kata تعجبين dalam ayat  أَتَعْجَبِيْنَ مِنْأَمْرِ اللّٰهِ  Ini juga termasuk fiil yg lima.

وَهِيَ فِعْلٌ مُضَارِعٌ اِتَّصَلَتْ بِهِ يَاءُ المُخَاطَبَةِ،

🍁  تَعْجَبِيْنَ ini adalah fiil mudhari yang bersambung dengan ya (ي) mukhattabah. تعجبين ini adalah dhomir anti.

” Apakah kamu heran/takjub dengan urusan Allah? “.

Dan “ي” nya dengan ya’ mukhattabah.

وَهُوَ مَرْفُوْعٌ؛ Dan dia di rofakan. Sama alasan nya.

لِتَجَرَّدِهِ مِنَ النَّاصِبِ وَ الجَازِمِ، وَعَلَامَةُ رَفْعِهِ ثُبُوْتُ النُّوْنِ نِيَابَةً عَنِ الضَّمَّةِ

______________________

Kemudian setelah selesai contoh yang rofa. Pensyarah Kitab al-Mumti’ ini melanjutkan dengan memberikan contoh ketika nashob dan jazm.

وَمِثَالُ الأَفْعَالِ الخَمْسَةِ فِيْ حَالَتِي النَّصْبِ وَالجَزْمِ: قَوْلُهُ تَعَالَى { فَإِنْ لَمْ تَفْعَلُوْا وَلَنْ تَفْعَلُوْا } (٤)

Dalam surah Al Baqarah ayat 24.

Dan contoh fi’il yang lima dalam keadaan nashob dan jazm adalah firman Allah  Subhānahu wa Ta’āla

dalam satu ayat lansung ada 2 huruf disini

فَإِنْ لَمْ تَفْعَلُوْا وَلَنْ تَفْعَلُوْ.

1⃣ … فَإِنْ لَمْ تَفْعَلُوْا  ini لَمْ huruf jazm

➡ Asalnya تَفْعَلُوْنَ, karena ada لَمْ dibuang nun nya. فَإِنْ لَمْ تَفْعَلُوْا

2⃣… Kemudian yg kedua وَلَنْ تَفْعَلُوْا.

➡ Asalnya تَفْعَلُوْنَ , kemudian ada huruf nashab disini dibuang pula nunnya menjadi وَلَنْ تَفْعَلُوْا

فَفِي الآيَةِ الفِعْلَانِ

Maka dalam ayat tersebut ada dua fiil. Yaitu:

لَمْ تَفْعَلُوْا dan  لَنْ تَفْعَلُوْا

مِنَ الأَفْعَالِ الخَمْسَةِ،

Dan Kedua nya merupakan fiil yg lima

وَهُمَا فِعْلَانِ مُضَارِعَانِ اِتَّصَلَ بِهِمَا وَاوُ الجَمَاعَةِ،

dan kedua nya adalah fiil mudhari yg bersambung dengan wawu jamaah.

وَالأَوَّلُ مَجْزُوْمٌ بِ (لَمْ)

☘ Yang pertama فَإِنْ لَمْ تَفْعَلُوْا

yang  لَمْ تَفْعَلُوْا di jazm kan dengan لَمْ

وَعَلَامَةُ جَزْمِهِ حَذْفُ النُّوْنِ نِيَابَةً عَنِ السُّكُوْنِ،

☘ Dan tanda jazm nya adalah membuang nun sebagai ganti daripada sukun.

Karena hukum asal jazm adalah sukun. Makanya kita katakan

نِيَابَةً عَنِ السُّكُوْنِ

وَالثَّانِي مَنْصُوْبٌ بِ (لَنْ)

☘ Ayat وَلَنْ تَفْعَلُوْا Ini dinashabkan dengan adanya huruf لَنْ

وَعَلَامَةُ نَصْبِهِ حَذْفُ النُّوْنِ نِيَابَةً عَنِ الفَتْحَةِ.

☘ dan tanda nashab nya adalah membuang nun sebagai ganti fathah.

_______________________

Selanjutnya di halaman 55.

Kita melihat Adanya مَحَطَّطٌ bagan yg menjelaskan fiil2 yg lima.

الأَفْعَالُ الخَمْسَةُ هِيَ:

كُلُّ فِعْلٍ مُضَارِعٍ اِتَّصَلَ بِهِ أَلِفُ الإثْنَيْنِ أَوْ وَاوُ الجَمَاعَةِ أَوْ يَاءُ المُخَاطَبَةِ .

🔹 Fiil yang lima adalah:

setiap fi’il mudhori yang bersambung dengan alif tatsniyah, wawu  jamak atau ya mukhattabah.

Disini beliau menunjukkan bagan.

1⃣ Misalkan :يَفْعَلُ

Bersambung dengan alif tasniyyah

🔹 يَفْعَلَانِ➖تَفْعَلَانِ

Bersambung dengan Waw jamak

🔹 يَفْعَلُوْنَ➖تَفْعَلُوْنَ

Bersambung dengan ya mukhattabah

🔹 تَفْعَلِيْنَ

Ini kedaan ketika rofa. Jadi yang pertama ini, keadaan ketika rofa’

2⃣ Kemudian keadaan yang kedua يَفْعَلُ kalo ada لَنْ huruf nashab maka dia

_kalo يَفْعَلُ ini kan tidak bersambung dengan akhir sesuatu_ maka nasab nya fathah.

➡ Menjadi لَنْ يَفْعَلَ.

Untuk fiil yang lima nya, asalnya يَفْعَلَانِ – تَفْعَلَانِ – يَفْعَلُوْنَ – تَفْعَلُوْنُ – تَفْعَلِيْنَ

🌾 Kemudian dibuang (ketika nashab) menjadi: لَنْ يَفْعَلَا – لَنْ تَفْعَلَا – لَنْ يَفْعَلُوْا – لَنْ تَفْعَلُوْا – لَنْ تَفْعَلِيْ

🌾 Begitu juga ketika jazm:

Asalnya يَفْعَلُ , kalo ada لَمْ menjadi ➡ لَمْ يَفْعَلْ

Tapi kalo fiil yang lima nya, sama dengan ketika ia nashab, dibuang nun nya.

لَمْ يَفْعَلَا – لَمْ تَفْعَلَا – لَمْ يَفْعَلُوْا – لَمْ تَفْعَلُوْا – لَمْ تَفْعَلِيْ

__________________

Terakhir yang kita bahas adalah masalah irob. Kalau yang tadi irob yang ringkasnya.

Ini adalah irob  yang lebih lengkapnya.

الإِعْرَابُ (I’rab) :

١ – (تُؤْمِنُوْنَ بِاللَّهِ)

تُؤْمِنُوْنَ : فِعْلٌ مُضَارِعٌ مَرْفُوْعٌ وَ عَلَامَةُ رَفْعِهِ ثُبُوْتُ النُّوْنِ نِيَابَةً عَنِ الضَّمَّةِ؛ لِأَنَّهُ مِنَ الأَفْعَالِ الخَمْسَةِ ، وَوَاوُ الجَمَاعَةِ : ضَمِيْرٌ مُتَّصِلٌ مَبْنِيٌّ عَلَى السُّكُوْنِ فِيْ مَحَلِّ رَفْعٍ فَاعِلٌ.

1⃣ Jadi kalau fiil mudhari itu تُؤْمِنُوْنَ

jangan kita katakan fail nya antum, meskipun memang تُؤْمِنُوْنَ ini, kembali kepada antum. Tapi kalo cara ngi’rob nya

🔸 fail nya adalah wawu nya. Jadi wawu dalam lafadz تُؤْمِنُوْنَ ini adalah failnya.

Meskipun kalau kita tanya lagi wawunya ini kembali kepada siapa?

🔸 Jelas sekali bahwa ini kembali kepada antum.

بِااللهِ : البَاءُ : حَرْفُ جَرٍّ ،اللّٰهِ : لَفْظُ الْجَلَالَةِ اِسْمٌ مَجْرُورٌ بِالْبَاءِ وَ عَلَامَةُ جَرِّهِ الْكَسْرَةُ الظَّاهِرَةُ وَالْجَارُ وَالْمَجْرُوْرُ مُتَعَلِّقَانِ بِالْفِعْلِ

٢.- وَالنَّجْمُ وَالشَّجَرُ يَسْجُدَانِ

2⃣ “dan bintang dan pohon kedua nya bersujud”

النَّجْمُ :  مُبْتَدَأٌ مَرْفُوْعٌ وَعَلاَمَةُ رَفْعِهِ الضَّمَّةُ الظَّاهِرَةُ عَلَى آخِرِهِ .

🔹 Jadi النَّجْمُ sebagai mubtada.

Untuk وَالشَّجَرُ karena ada wawu athof

disini, maka jelas dia pasti athaf ma’thuf. Dan memang secara konteks kalimat ini adalah bentuk athof mathuf.

الْوَاوُ: حَرْفُ عَطْفٍ،  الشَّجَرُ : مَعْطُوْفٌ عَلَى النَّجْمِ مَرْفُوْعٌ وَعَلَامَةُ رَفْعِهِ الضَّمَّةُ الظَّاهِرَةُ.

Perhatikan ❗

Kenapa fiil nya يَسْجُدَانِ ?

🔸 Karena memang disini, failnya adalah  النَّجْمُ dan الشَّجَرُ (dua) maka fiil yg di pilih adalah yang mustanna.

Karena ini jumlah ismiyyah, maka fiil harus mengikuti failnya, harus mengikuti mubtada. Yang mana _pada asal nya_ mubtada adalah failnya.

🔸 يَسْجُدَانِ Cara mengirobnya.

يَسْجُدَانِ: فِعْلٌ مُضَارِعٌ  مَرْفُوْعٌ وَ عَلَامَةُ رَفْعِهِ ثُبُوْتُ النُونِ نِيَابَةً عَنِ الضَّمَّةِ ، لِأَ نَّهُ مِنَ الأَ فْعَالِ الخَمْسَةِ.

وَأَلِفُ الْاِثْنَيْنِ :

🔸 Yakni Alif dalam lafadz يَسْجُدَانِ

ضَمِيْرٌ مُتَّصِلٌ مَبْنِيٌّ عَلَى السُكُونِ فِيْ مَحَلِّ رَفْعٍ فَاعِلٌ

Dhomir alif pada يَسْجُدَانِ merupakan dhomir  bersambung yang dimabniykan atas sukun dalam keadaan rofa menjadi failnya.

Jadi ini cara mengirob fiil yang lima.

▶ يَسْجُدُوْنَ mana fail nya? wawu “و” nya.

▶ Dan  يَسْجُدَانِ , mana fail nya?  alif “ا” nya.

وَالجُمْلَةُ مِنَ الفِعْلِ و الفَاعِلِ فِيْ مَحَلِّ رَفْعٍ خَبَرُ المُبْتَدَأِ

🔸 Dan keseluruhan kalimat يَسْجُدَانِ

Jumlah dari fiil dan failnya ini, dalam keadaan/kedudukan rofa menjadi khobar mubtada.

Karena النَّجْمُ itu kan mubtada nya. Nah tipsnya kalo kita mengirob itu,

✏ ketika kita ketemu *mubtada* maka harus kita cari mana *khabar* nya.

✏ Begitupun jika kita menemukan *fiil* maka  mencari mana *failnya*.

✏ Dan jika *fiil mutaadi* maka cari mana *mafulbih nya*.

٣- أَتَعْجَبِيْنَ مِنْ أَمْرِ اللّٰهِ

3⃣ ” Apakah engkau takjub dengan urusan Allah?”

أَتَعْجَبِيْنَ:

أَ: الهَمْزَةُ لِلاِسْتِفْهَامِ،

▫Hamzahnya istifham

تَعْجَبِيْنَ: فِعْلٌ مُضَارِعٌ مَرْفُوْعٌ وَ عَلاَمَةُ رَفْعِهِ ثُبُوْتُ النُّوْنِ لأَنَّهُ مِنْ الأَفعَالِ الخَمْسَةِ، وَ يَاءُ المُخَاطَبَةِ: ضَمِيْرٌ مُتَّصِلٌ مَبْنِيٌّ عَلَى السُّكُوْنِ فِيْ مَحَلِّ رَفْعٍ فَاعِلٌ.

▫ Mana fail تَعْجَبِيْنَ? Yaitu  “ي” nya. Sekalipun kalau kita tanya Ya’ nya kembali kepada siapa? Jelas kembali kepada anti. Tapi ini cara irob. Fiil mudhari itu cara mengi’rab nya seperti ini.

مِنْ أَمْرٍ : مِنْ حَرْفُ جَرٍّ، أَمْرٍ اِسْمٌ مَجْرُوْرٌ بِ(مِنْ)  وَعَلَامَةُ جَرِّهِ الكَسْرَةُ الظَّاهِرَةُ

Kalo mengirob :

▪ boleh kita bilang أَمْرٍ ➡ namanya kita mengutip, membaca sesuai dengan yang ada di ayat

▪ atau kalo  أَمْرٌ , boleh juga. Kita anggap dia sebagai mubtada

اللّه : لَفْظُ الجَلَالَةِ مُضَافٌ إِلَيْهِ مَجْرُوْرٌ وَعَلَامَةُ جَرِّهِ الكَسْرَةُ الظَّاهِرَةُ

٤-  ﴿فَإِنْ لَّمْ تَفْعَلُوْا وَلَنْ تَفْعَلُوْا﴾

فَإِنْ : الفَاءُ,  تُعْرَبُ حَسَبَ مَا قَبْلَهَا ،

4⃣ dan (ف) itu diirab sesuai dengan apa yang sebelumnya. Kemudian

إِنْ: حَرْفُ شَرْطٍ وَ جَزْمٍ.

🔹. إِنْ adalah huruf syarat dan huruf jazm.

لَمْ تَفْعَلُوْا : لَمْ : حَرْفُ نَفْيٍ وَ جَزْمٍ وَ قَلْبٍ،

🔹  “لم” adalah huruf nafi dan hurf jazm dan huruf qolb.

Huruf qolbin ini maksudnya huruf mustaqbal, ini yang berlaku dimasa yang akan datang.

Jadi kalau kita bilang لَمْ تَفْعَلُوْا, belum.

تَفْعَلُوْا : فِعْلٌ مُضَارِعٌ مَجْزُوْمٌ بِ (لَمْ) وَ عَلَامَةُ جَزْمِهِ حَذْفُ النُّوْنِ لِأَنَّهُ مِنَ الأَفْعَالِ الْخَمْسَةِ،

🔹 Jadi  asalnya تَفْعَلُوْانَ

Jadi asalnya تَفْعَلُوْانَ , tapi karena ada لَمْ  jadi majzum dan tanda jazm nya adalah buang nun, dibuang ن nya.

وَ وَاوُالجَمَاعَةِ: ضَمِيْرٌ مُتَّصِلٌ مَبْنِىٌّ عَلَى السُّكُوْنِ فِيْ مَحَلِّ رَفَعٍ فَاعِلٌ، وَ(لَمْ تَفْعَلُوْا) فِيْ مَحَلِّ جَزْمٍ بِ(إِنْ)

Jadi dia dijazmkan dengan إِنْ .

Kalimat  وَ (لَمْ تَفْعَلُوْا) فِيْ مَحَلِّ جَزْمٍ بِ (إِنْ)

ini hanya tambahan saja.

Kemudian,

وَ لَنْ تَفْعَلُوْا : اَلْوَاوُ: اِعْتِرَاضِيَةُ

(اِعْتَرَضَتْ بَيْنَ الشَّرْطِ وَجَوَابِهِ وَهُوَ (فَاَتَّقُوْا النَّارَ))

🔹 Jadi wawu dalam kalimat  لَنْ تَفْعَلُوْا  adalah wawu i’tirodiyah.

*Wawu i’tirodiyah adalah wawu yang menujukkan bahwa itu adalah kalimat yang berada diantara dua kalimat yang lain*.

Karena لَنْ تَفْعَلُوْا ini, ada diantara

فَإِنْ لَّمْ تَفْعَلُوْا dan فَاَتَّقُوْا النَّار

ini yang disebut dengan i’tirodiyah. Yaitu adanya kalimat dalam dua kalimat.

Jadi antara فَإِنْ لَّمْ تَفْعَلُوْا dan فَاَتَّقُوْا النَّار

tadikan ayat utuhnya

📌 (فَإِنْ لَمْ تَفْعَلُوا وَلَنْ تَفْعَلُوا فَاتَّقُوا النَّارَ الَّتِي وَقُودُهَا النَّاسُ وَالْحِجَارَةُ … Dst )

ini adalah wawu i’tirodiyah

اِعْتَرَضَتْ بَيْنَ الشَّرْطِ وَجَوَابِهِ

yang berada diantara syarat.

📌 syarat nya ini kan ➡ فَإِنْ لَمْ تَفْعَلُوا

📌 dan jawabnya ➡ فَاتَّقُوا النَّارَ

seperti itu.

لَنْ : حَرْفُ نَفْيٍ وَ نَصْبٍ وَ اِسْتِقْبَالٍ،

🔹 لَنْ  adalah huruf nafi, huruf nashab dan huruf istiqbal,

تَفْعَلُوْا : فِعْلٌ مُضَارِعٌ مَنْصُوْبٌ بِ(لَنْ) وَ عَلَامَةُ نَصْبِهِ حَذْفُ النُوْنِ لَِأَنَّهُ مِنَ الْأَفْعَالِ الْخَمْسَةِ وَ وَاوُ الْجَمَاعَةِ : ضَمِيْرٌ مُتَّصِلٌ مَبْنِيٌّ عَلَى السُّكُوْنِ فِيْ مَحَلِّ رَفْعٍ فَاعِلٌ.

jadi ini adalah cara mengirab ayat

فَإِنْ لَمْ تَفْعَلُوا وَلَنْ تَفْعَلُوا

ini in syaa  Allah mudah

فَإِنْ لَمْ تَفْعَلُوا

dimana تَفْعَلُوا ini asalnya تَفْعَلُوانَ

➡  karena ada لَمْ menjadi تَفْعَلُوا

Begitupun yang kedua

َلَنْ تَفْعَلُوا

Asalnya تَفْعَلُوانَ

➡ ada لَنْ menjadi تَفْعَلُوا

dan failnya adalah wawu nya.

—————————-

Terakhir kita bisa lihat semacam kesimpulan di halaman 58.

Jadwal (tabel).

جَدْوَلٌ : بَيْنَ أَنْوَاعِ الْإِعْرَابِ وَ عَلَامَتِهِ وَ مَوَاضِعِهَا فِيْ الْأَسْمَاءِ وَالْأَفْعَالِ

Tabel yang menujukkan yang menjelaskan macam-macam i’rab dan tanda-tandanya dan kedudukan-kedudukannya di dalam isim-isim dan fiil-fiil.

Jadi semacam kesimpulan bahwa,

I’rab itu ada empat macam, yaitu ada ::

  1. rofa,
  2. nashab,
  3. jarr, dan
  4. jazm.

♻ Kemudian rofa punya empat tanda, yaitu

  1. dhommah,
  2. wawu,
  3. alif, dan
  4. tetap nun

♻ Nashab punya lima tanda:

  1. fathah,
  2. alif,
  3. kasrah,
  4. ya, dan
  5. buang nun

♻ Jar ada tiga tanda:

  1. kasrah,
  2. ya, dan
  3. fathah

♻ Jazm ada dua tanda:

  1. sukun, dan
  2. membuang,

______, Membuang ini ada dua

  1. Ada membuang huruf ilat, dan
  2. ada membuang nun

Kemudian di  kolom yang ketiga, ditunjukkan apa saja yang ketika rofa itu tandanya dhommah,

√ Untuk isim yang pertama adalah

  1. isim mufrod,
  2. jamak taksir, yang
  3. jamak muannats salim

√ Untuk fiil adalah

  1. fiil mudhari, tentu fiil mudhari yang akhirnya bersambung dengan akhiran sesuatu.

Kemudian yang ketika rofa tandanya wawu, dia ada dua yaitu

  1. jamak mudzakkar salim, dan
  2. isim yang lima.

Jadi ini berlaku untuk isim saja, nggak ada fiil yang tanda rofanya wawu.

Kemudian untuk alif, ini hanya satu,

ketika rofa tandanya alif hanya satu. Yaitu

  1. mutsanna saja.

Adapun tsubutun nun yaitu tetap nun. Ini hanya berlaku untuk fiil , tepatnya pada fiil-fiil yang lima. Adapun isim tidak ada yang rofanya dengan tsubutun nun.

Kemudian untuk nashab,

🌾 yang ketika nashab fathah ini ada tiga. Dua isim satu fiil.

Dua isim yaitu

  1. isim mufrod,
  2. jamak taksir

Kemudian untuk fiil,

  1. fiil mudhari, tentu fiil mudhari yang tidak bersambung dengan akhiran sesuatu.

🌾 Kemudian yang ketika nashab alif, yaitu

  1. isim yang lima saja.

🌾 Adapun yang ketika nashab kasrah. Dan ini suatu keanehan, adalah

  1. jamak muannats salim.

🌾 Dan yang ketika nashab ya’ ada dua,

  1. mutsanna, dan
  2. jamak mudzakkaar salim.

🌾 Dan yang ketika nashab membuang nun hanya satu. Ini hanya berlaku untuk fiil, yaitu untuk

  1. fiil yang lima

🔁 Kemudian yang untuk jarr yang ketika jar tanda nya kasrah _tanda asli_ yaitu ada tiga

  1. isim mufrod
  2. jamak taksir
  3. jamak muannats salim

🔁 kemudian yang ketika jar tandanya ya’ ada tiga juga

  1. isim yang lima
  2. mutsanna
  3. jamak mudzakkar salim

🔁 dan yang ketika jar __aneh ya__ ketika jar malah fathah itu cuma satu

  1. yaitu المَمْنُوْعِ مِنَ الصَّرْفِ

Atau ghairu munsharif

Adapun untuk jazm ini merupakan tanda khusus untuk fiil. Sebagaimana jar tanda khusus untuk isim.

Jazm ini ada dua tanda

  1. sukun
  2. membuang

💥 yang ketika jazm tandanya sukun adalah fiil mudhari yang shohih akhirnya.

💥 Adapun yang ketika jazm membuang ini ada dua

  1. Ada membuang huruf ilat
  2. Ada membuang huruf nun

Yang membuang huruf illat tentu berlaku pada fiil mudhari yang diakhiri oleh huruf illat.

Membuang nun ini berlaku pada fiil yang lima.

*Jadi masyaa Allah ini tabel di halaman 58 silahkan dipelajari dan kalau bisa dihafalkan*.

Kalau bisa dihafalkan karena ini adalah inti dari ilmu nahwu.

Inti Ilmu nahwu itu ada disini. Kita bicara apapun tentang nahwu, kembalinya kesini. Karena kita bicara masalah

أَحْوالُ اَوَاخِرِ الْكَلِمَات

Keadaan akhir dari suatu kata.

Maka kalau kita ingin menguasai nahwu dengan baik. Jangan lupa untuk menghafal  dalam masalah ini. Ini kita tahu bahwasannya irab ada empat.

📌 Kemudian rofa ada 4 tanda,

📌 nashab ada 5 tanda,

📌 jarr  ada 3 tanda,

📌 jazm ada 2 tanda .

Kemudian setelah itu kita harus tahu tandanya,

– yang  ketika rofa dhommah apa saja?

– yang ketika rofa wawu apa saja?, dan seterusnya.

Jadi  memang ini merupakan yang sangat ditekankan untuk di hafalkan.

✒ Materi Program BINAR

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s