Penjelasan I’rab: Nashab, Jar, dan Jazm

📚 Dars 13

Bismillahirrahmanirrahim

مَعْرِفَةِ عَلاَمَاتِ الْإِعْرَابِ

Mengenal Tanda-tanda I’rab

NASHAB

قاَلَ المُصَنّفُ رَحِمَهُ اللهُ تَعَالَى:

Mushonnif berkata :

۞ وَ لِلنَّصْبِ خَمْسُ عَلَامَاتٍ : وَهِيَ : الفَتْحَةُ، وَالأَلِفِ، وَالكَسْرَةُ، وَاليَاءُ، وَحَذْفُ النُّوْنِ.

Dan nashab itu memiliki lima tanda,

1⃣   Fathah

2⃣   Alif

3⃣   Kasrah

4⃣   Ya’

5⃣   Membuang nun, حَذْفُ النُّوْن

_______________

📕 ١- الفَتْحَةُ : وَتَكُوْنُ عَلَامَةً لِلنَّصبِ فِيْ ثَلَاثَةِ مَوَاضِعَ ،

وَهِيَ :

📌 الاِسْمُ المُفْرَدُ :

1. Yang pertama Fathah, dan ia menjadi tanda bagi nashab pada tiga tempat, yaitu:

1.🔸 Isim mufrad

نَحْوُ : أَفَادَ المُعَلِّمُ الطَّالبَ،

“Seorang guru memberi faidah kepada seorang siswa”

فَالطَّالِبَ : مَفْعُوْلٌ بِهِ مَنْصُوْبٌ وَ عَلَامَةُ نَصْبِهِ الفَتْحَةُ

Maka kata الطَّالبَ dalam lafadz أَفَادَ المُعَلِّمُ الطَّالبَ, menjadi maf’ulbih, dinashabkan, dan tanda nashabnya adalah fathah.

📌 وَجَمْعُ التَّكْسِيْرِ:

Tempat yang kedua, yakni yang ketika nashab fathah adalah

2.🔸 Jamak Taksir

نَحْوُ: أَفَادَ المُعَلِّمُ الطُّلاَّبَ،

فَالطُّلَّابَ: مَفْعُوْلٌ بِهِ مَنْصُوْبٌ وَعَلاَمَةُ نَصْبِهِ الفَتْحَةُ.

Contoh jamak taksir :

أَفَادَ المُعَلِّمُ الطُّلاَّبَ,

“Seorang guru memberi faidah kepada siswa²”.

Maka الطُّلاَّبَ dalam kalimat  أَفَادَ المُعَلِّمُ الطُّلاَّبَ, menjadi maf’ulbih, dinashabkan, dan tanda nashabnya adalah fathah

📌 وَالْفِعْلُ المُضَارِعُ إِذَا دَخَلَ عَلَيْهِ نَاصِبٌ، نَحْوُ: لَنْ يَكْتُبَ الطَّالِبُ، فَيَكْتُبَ: فِعْلٌ مُضَارِعٌ مَنْصُوْبٌ وَ عَلاَمَةُ نَصْبِهِ الفَتْحَةُ.

Yang ketiga, yakni yang ketika nashab tandanya fathah adalah

3.🔸 Fi’il mudhari apabila kemasukan amil nashab

Contohnya : لَنْ يَكْتُبَ الطَّالِبُ

” Seorang siswa tidak akan menulis.”

Maka يَكْتُبَ adalah fi’il mudhari yang dinashabkan, dan tanda nashabnya adalah fathah.

📝 Tapi perlu diingat bahwa fi’il mudhari yang ketika nashab fathah, hanyalah fi’il mudhari yang:

1🔰    Kemasukan huruf nashab

2🔰    Dia tdk bersambung akhirnya dengan sesuatu, yakni yang bukan af’alul khamsah.

Karena kalau al af’alul khamsah, kemasukan huruf nashab seperti لَنْ, yang terjadi bukannya fathah tetapi dibuang nunnya.

Misalkan : يَكْتُبَانِ –  تَكْتُبَانِ – يَكْتُيُوْنَ –  تَكْتُبُوْنَ –  تَكْتُيِيْنَ,

Ini kalau ada لَنْ, nunnya dibuang,

لَنْ يَكْتُبَا – لَنْ تَكْتُبَا –   dan seterusnya

Jadi fi’il mudari yang ketika nashab tandanya fathah hanyalah fi’il mudhari yang akhirnya tidak bersambung dengan akhiran sesuatu, yaitu fi’il mudhari dhamir :

هُوَ – هِيَ – أَنْتَ – أنَا

______________

📕 ٢- الأَلِفُ:

2. Tanda nashab yang kedua adalah Alif

:  وَتَكُوْنُ عَلَامَةً لِلنَّصْبِ فِي الاَسْمَاءِ الخَمْسَةِ

🔸Alif menjadi tanda bagi nashab hanya pada isim yang lima.

Jadi yang ketika nashab, alif itu cuma satu yaitu pada isim yang lima.

نَحْوُ:  أَفَادَ المُعَلِّمُ أَبَاكَ،

Contohnya, “seorang guru memberikan faidah kepada bapakmu”.

فَأَبَاكَ : مَفْعُوْلٌ بِهِ مَنْصُوْبٌ وَعَلَامَةُ نَصْبِهِ الاَلِفِ .

Maka أَبَاكَ adalah maf’ulbih, yang dinashabkan, dan tanda nashabnya adalah alif.

_______________

📕  ٣- الكَسْرَةُ : وَتَكُوْنُ عَلَامَةً لِلنَّصْبِ فِي  جَمْعِ المُؤَنَثِ السَّالِم:

3. Tanda nashab yang ketiga adalah Kasrah

🔸Dan ia menjadi tanda bagi nashab hanya pada Jamak muannats salim.

Kita tahu bahwasannya kasrah ini merupakan tanda asli bagi jar. Jadi memang jamak muannats salim agak menyimpang dari kaidah umum.

نَحْوُ:  أَفَادَتْ هِنْدٌ الطَّالِبَاتِ:

“Hindun memberikan faidah kepada para siswi²”

فَالطَّالِبَاتِ: مَفْعُوْلٌ بِهِ مَنْصُوْبٌ وَعَلَامَةُ نَصْبِهِ الكَسْرَةُ

Maka lafadz الطَّالِبَاتِ menjadi maf’ulbih, dinashabkan, dan tanda nashabnya adalah kasrah.

______________

📕 ٤ – الياَءُ:

4⃣. Tanda nashab yang keempat adalah Ya’.

وَتَكُوْنُ عَلاَمَةً لِلنَّصْبِ فِيْ مَوْضِعَيْنِ

Dan ya’ ini menjadi tanda bagi nashob pada 2 tempat.

Artinya, ada dua jenis kelompok kata dalam kalimat yang ketika nashab tandanya adalah ya’. Yang pertama,

🔰 فِيْ  المُثَنَّى

1.🔹Pada mutsanna

: نَحْوُ : أَفَادَالمُعَلِّمُ الطَّالِبَيْنِ

Contohnya :  “seorang guru memberi faidah kepada dua orang siswa”.

فَالطَّالِبَيْنِ : مَفْعُوْلٌ بِهِ مَنْصُوبٌ وَعَلاَمَةُ نَصْبِهِ اليَاءُ

Maka الطَّالِبَيْنِ , maf’ul bih, dinashabkan, dan tanda nashabnya adalah ya’.

Kita tahu bahwasanya mutsanna memiliki dua versi ya, versi yang alif, dan versi yang ya’.

Nah ketika nashab, mutsanna ini yang ya’, yang الطَّالِبَيْنِ, bukan yang الطَّالِبَانِ, karena الطَّالِبَانِ, ini merupakan versi yang rafa’.

🔰 وَفِى جَمْعِ المُذَكَّرِ السَّالِمِ

Kedua yang ketika nashab tandanya ya’ adalah

2.🔹 Jamak mudzakkar salim.

نَحْوُ: أَفَادَ المُعَلِمُ المُجْتَهِدِيْنَ

“Seorang guru memberikan faidah kepada orang-orang yang rajin/orang2 yang bersungguh-sungguh”

فَالمُجْتَهِدِيْنَ : مَفْعُوْلٌ بِهِ مَنْصُوْبٌ وَعَلَامَةُ نَصْبِهِ اليَاءُ

Maka lafadz المُجْتَهِدِيْنَ, maf’ul bih, dinashabkan, dan tanda nashabnya adalah ya’.

_______________

Kemudian tanda yang kelima

📕 ٥- حَذْفُ النُّوْنَ:

5. Membuang nun

وَيَكُوْنُ عَلَامَةً لِلنَّصْبِ فِيْ الأَفْعَالِ الخَمْسَةِ :

Ia menjadi tanda bagi nashab pada fi’il-fi’il yang lima:

نَحْوُ : لَنْ يَكْتُبَا، وَلَنْ يَكْتُبُوْا، وَلَنْ تَكْتُبِيْ

Contohnya :  لَنْ يَكْتُبَا، لَنْ يَكْتُبُوْا، لَنْ تَكْتُبِيْ,

Asalnya : يَكْتُبَانِ –  يَكْتُيُوْنَ–  تَكْتُيِيْنَ

Tapi ketika ada لَنْ, nunnya dibuang.

فَكُلُّ وَاحِدٍ مِنْ هَذِهِ الأَفْعَالِ فِعْلٌ مُضَارِعٌ مِنَ الأَفْعَالِ الخَمْسَةِ مَنْصُوْبٌ، وَعَلَامَةُ نَصْبِهِ حَذْفُ النُّوْنِ.

Maka setiap dari fi’il-fi’il yang lima ini, adalah  fi’il  mudhari’  dari kelompok al af’alul khamsah. Fi’il-fi’il yg lima dinashabkan, dan tanda nashabnya adalah membuang  nun.

__________________________

KHAFADH

📚  وَلِلْخَفْضِ: ثَلَاثُ عَلَامَاتٍ

Dan khafadh/jar itu memiliki tiga tanda.

وَهِيَ : اَلْكَسْرَةُ، وَاَلْيَاءُ، وَاَلْفَتْحَةُ.

Yaitu:

1.    Kasrah

2.   Ya’, dan

3.    Fathah

Tentu tanda aslinya adalah kasrah. Adapun tanda far’inya adalah ya’ dan fathah.

📓 ١- اَلْكَسْرَةُ : وَتَكُوْنُ عَلَامَةً لِلْخَفْضِ فِيْ ثَلَاثَةِ مَوَاضِعَ، وَهِيَ:

: الْاِسْمُ الْمُفْرَدُ

1.   Kasrah ini menjadi tanda bagi khafadh pada tiga tempat.

1.🚏 Yang pertama isim mufrad.

Isim mufrad ini memang langganan tanda asli ya. Ketika kita bahas rafa’, isim mufrad ini dhammah, ketika nashab, dia fathah, dan ketika jar, dia kasrah. Jadi memang isim mufrad ini selalu tandanya tanda asli.

نَحْوُ: سَلَّمْتُ عَلَى الطَّالِبِ:

Contohnya, “aku mengucapkan salam kepada seorang siswa”.

فَاالطَّالِبِ إِسْمٌ مَجْرُرٌ وَعَلَامَةُ جَرِّهِ الكَسْرَةُ

Maka الطَّالِبِ, dalam kalimat سَلَّمْتُ عَلَى الطَّالِبِ, adalah isim yang dijarkan, tentunya dengan huruf عَلَى  dan tanda jarnya adalah kasrah.

: وَجَمْعُ التَّكْسِيْرِ

2.🚏 Yang kedua, yang ketika khafadh tandanya kasrah, adalah Jamak taksir

نَحْوُ : سَلَّمْتُ عَلَى الطُّلَّابِ :

Contohnya, “aku mengucapkan salam atas para siswa”

فَالطُّلَّابِ : إِسْمٌ مَجْرُرٌ وَعَلَامَةُ جَرِّهِ الكَسْرَةُ

Maka الطُّلَّابِ, isim yang dijarkan, dan tanda jarnya adalah kasrah.

3.🚏 Yang ketiga, yang ketika khafadh tandanya kasrah,

: وَجَمْعُ المُؤَنَّثِ السَّالِمُ

adalah Jamak muannats salim

نَحْوُ: سَلَّمَتْ هِنْدٌ عَلَى الطَّالِبَاتِ

Contohnya, “Hindun mengucapkan salam kepada para siswi”.

فَالطَّالِبَاتِ : اسْمٌ مَجْرُورٌ وَعَلَامَةُ جَرِّهِ الكَسْرَةُ

Maka الطَّالِبَاتِ, isim yang dijarkan, dan tanda jarnya adalah kasrah.

📓 ٢- اليَاءُ:

2⃣. Kemudian, tanda jar yang kedua adalah Ya’

وَتَكُوْنُ عَلَامَةً لِلْخَفْضِ فِيْ ثَلَاثَةِ مَوَاضِعَ:

Dan ia menjadi tanda bagi khafadh, pada tiga tempat.

  • فِي الأسْمَاءِ الْخَمْسَةِ

1.☑ Yang pertama pada Isim yang lima.

Kita tahu bahwa isim yang lima ini merupakan kelompok kata yang paling banyak variasi perubahannya.

© Ketika rafa’ dia wawu, أَبُوْكَ – أَخُوْكَ – حَمُوْكَ,

© Kemudian ketika nashab dia alif, أَباكَ – أَخَاكَ – حَمَاكَ,

© Ketika jar dia ya’, أَبِيْكَ – أَخِيْكَ – حَمِيْكَ, dan sebagainya

:  نَحْوُ: سَلَّمْتُ عَلَى أَبِيْكَ

Contohnya  : “Aku mengucapkan salam kepada ayahmu.”

فَأَبِيْكَ:  اِسْمٌ مَجْرُوْرٌ وَعَلَامَةُ جَرِّهِ الْيَاءُ.

Maka أَبِيْكَ, isim yang dijarkan, dan tanda jarnya adalah ya’.

  • وَفِيْ المُثَنَّى

2.☑ Yang kedua, yang ketika jar tandanya ya’ adalah mutsanna

نَحْوُ: سَلَّمْتُ عَلَى الطَّالِبَيْنِ

“Aku mengucapkan salam kepada dua orang siswa”

فَاالطَّالِبَيْنِ: اِسْمٌ مَجْرُوْرٌ وَعَلَامَةُ جَرِّهِ اليَاءُ

Maka الطَّالِبَيْنِ, isim yang dijarkan dan tanda jarnya adalah ya’.

Kesimpulannya mutsanna ini,

® Ketika rafa’ dia alif,جَاءَ الطَّالِبَانِ,

® Ketika nashab dan jar tandanya ya’,

√  رَأَيْتُ الطَّالِبَيْنِ-

√  سَلَّمْتُ عَلَى الطَّالِبَيْنِ

Seperti itu.

  • وَفِي جَمْعِ المُذَكَّرِ السّالِم

نَحْوُ: سَلَّمْتُ عَلَى المُجْتَهِدِيْنَ

3.☑ Yang ketiga, yang ketika khafadh tandanya ya’, adalah Jamak mudzakkar salim.

Contohnya :  سَلَّمْتُ عَلَى المُجْتَهِدِيْنَ,

” aku mengucapkan salam kepada orang2 yang bersungguh-sungguh.”

فَالمُجْتَهِدِيْنَ: اسْمٌ مَجْرُوْرٌ وَعَلَامَةُ جَرِّهِ اليَاءُ

Maka المُجْتَهِدِيْن adalah isim yang dijarkan majrur dan tanda jarnya adalah ya’.

Kesimpulannya untuk jamak mudzakkar salim,

© ketika rafa’ dia wawu, جَاءَ المُجْتَهِدُوْنَ,

© ketika nashab dan jar dia adalah ya’,

رَأَيْتُ المُجْتَهِدِيْنَ – سَلَّمْتُ عَلَى المُجْتَهِدِيْنَ

________________

📓 ٣-  الفَتحَةُ :

3⃣.  Tanda jar yang ketiga, adalah fathah

الفَتْحَةُ:  وَتَكُونُ عَلَامَةً لِلخَفضِ: فِي *الاسمِ الذِي لَا يَنصَرِفُ*

Fathah ini menjadi tanda bagi khofadh/jar pada isim yang tidak boleh bertanwin.

Jadi isim ghairu munsharif, ketika jar bukannya kasrah dia malah fathah.

Ini penyimpangan ya, seperti jamak muannats salim ketik nashab bukannya fathah malah kasrah. Dan ini kebalikannya. Isim ghairu munsharif, ketika jar bukannya kasrah tapi malah fathah.

أَي : الَّذِي لَا يَقبَلُ التَّنوِينَ وَ لَا الكَسرَةَ

Maksudnya, yang dimaksud dengan isim ghairu munsharif adalah yang tidak menerima tanwin dan tidak pula kasrah.

📝 Jadi definisi yg paling lengkap bagi ghairu munsharif, bukan hanya yang tidak boleh tanwin, tapi selain tidak boleh tanwin, dia juga tidak boleh kasrah.

Meskipun nanti, kalau kita pelajari lebih lanjut, ada keadaan yg membolehkan ghairu munsharif ketika jar itu tetap kasrah tapi insya Allah nanti ada pembahasannya.

نَحْوُ : سَلَّمتُ عَلَى إبرَهِيمَ:

Contoh:  سَلَّمتُ عَلَى إِبرَهِيمَ, aku mengucapkan salam kepada Ibrahim”.

فَإِبرَهِيمَ : اسمٌ مَجرُورٍ ، وَعَلَامَةُ جَرِّهِ الفَتحَةُ.

Maka  إبرَهِيمَ, adalah isim dijarkan, dan tanda jarnya adalah fathah.

_____________________________

JAZM

I’rob terakhir adalah jazm.

وَ لِلجَزْمِ عَلاَمَةِ:

Ini sebagai tanbih (pengingat) kalau kita bicara khofadh maka dia tidak berlaku untuk fiil karena khofadh/jar itu tanda khusus isim. Tidak mungkin ada fiil yang majrur.

Begitupun jazm, jazm ini adalah tanda khusus fiil. Tidak ada isim yang majzum.

وَ لِلجَزْمِ عَلاَمَتَانِ

📌 وَ هُمَا السُّكُوْنُ وَ الحَذْفُ.

Jazm punya dua tanda :

1. SUKUN

2. dan الحَذْفُ MEMBUANG.

1⃣ ١. – السُّكُوْنُ:

وَ يَكُوْنُ عَلاَمَةً لِلجَزْمِ فِي الفِعْلِ المُضَارِعِ الصَّحِيْحِ الآخِرِ

← أَيْ: الَّذِي لَيْسَ آخِيْرُهُ حَرْفَ عِلَّةٍ: (أَلِفًا-أَوْ وَاوًا-أَوْ يَاءً)

Yang pertama sukun dia menjadi tanda jazm pada fiil mudhoori’ yang shohih akhirnya.

Jadi definisi dari fiil mudhoori’ shohih akhirnya,  bukan fiil mudhoori’ yang shohih, tapi yang akhirnya.  Jadi patokannya bukan -kalau kita bicara Fi’il shohih kan fiil yang tidak mengandung huruf illat- tapi yang dimaksud dalam pembahasan ini bukan huruf fa’ fiil dan ‘ain fiilnya , tapi yang lam-fiilnya.

=> Berarti yang huruf terakhirnya.

Jadi kalau ada fiil mudhoori’ yang shohih akhir maka ketika jazm dia sukun.

Apa itu fiil mudhoori’yang shohih akhir? ↓

← أَيْ: الَّذِي لَيْسَ آخِيْرُهُ حَرْفَ عِلَّةٍ: (أَلِفًا-أَوْ وَاوًا-أَوْ يَاءً)

_yang pada akhirnya tidak ada huruf illatnya_

Jadi pada huruf terakhirnya tidak ada huruf illatnya. Apa itu huruf illat? Disini disebut alif , wawu atau ya’.

نَحْوُ : لَمْ يَكْتُبْ:

Kita tahu bahwasanya :

يَكْتُبُ – Asalnya kan yaktubu , ketika ada Lam menjadi lam yaktub.

Yaktubu huruf terakhirnya adalah ba’ maka dia termasuk fiil mudhoori’shohih akhir.

Tapi nanti kalau ada fiil mudhoori’ yang diakhiri oleh huruf illat maka dia ketika jazm tidak sukun tapi tanda yang kedua yaitu *membuang*.

فَيَكْتُبْ فِعْلٌ مُضَارِعٌ مَجْزُوْمٌ بِ(لَمْ) وَ عَلاَمَةُ جَزْمِهِ السُّكُوْنُ

Maka يَكْتُبْ fiil mudhoori’ yang dijazmkan dengan Lam لَمْ dan tanda jazmnya adalah sukun.

Ini tanda yang pertama.

Jadi kesimpulannya : yang ketika jazm tandanya sukun adalah fiil mudhoori’ yang shohih akhirnya.

Seperti kalau :

يَكْتُبُ -تَكْتُبُ – أَكْتُبُ، نَكْتُبُ ،

لَمْ يَكْتُبْ ، لَمْ تَكْتُبْ، لَمْ أَكْتُبْ ، لَمْ نَكْتُبْ ،

Adapun sisanya nanti mengikuti tanda yang kedua yaitu : الحَذْفُ membuang.

Sekarang kita bahas yang kedua :

2⃣ ٢.- الحَذْفُ: وَهُوَ عَلَى نُوعَيْنِ

Membuang  Ada dua macam. Jadi ada dua jenis pembuangan :

🌀  حَذْفِ حَرْفِ العِلَّةِ: وَ يَكُوْنُ فِي الفِعْلِ المُضَارِعِ  المُعْتَلِّ الآخِرِ

💧1. Yang pertama membuang huruf illat.

Ini terjadi pada fiil mudhoori’ yang mu’tal akhirnya. Bukan hanya fiil mudhoori’yang mu’tal saja, tapi fiil mudhoori’ yang mu’talnya diakhirnya.

Yaitu => fiil mudhoori’ naqish -mu’tal naqish-.

Fiil mudhoori’ yang mu’tal diakhirnya.

نَحْوُ: زَيْدٌ لَمْ يَسْعَ ،وَ لَمْ يَدْعُ ،وَ لَمْ يَمْشِ

Contohnya : “Zaid dia tidak berusaha, dan tidak berdoa , dan tidak jalan.”

Asalnya :

📌 يَسْعَى ، ada alif maqshuroh nya, Ketika ada لَمْ, jadi :

📌  َلَمْ يَسْع ، pendek dia, alif maqshurohnya dibuang

Asalnya =>

📌  يَدْعُوْ   ada wawunya , ketika ada لَمْ, jadi :

📌  لَمْ يَدْعُ  pendek jadinya

Asalnya =>

📌 يَمْشِي  ada ya’-nya , ketika ada لَمْ, ya’-nya dibuang :

📌 وَلَمْ يَمْشِ

Ini contoh fiil-fiil yang diakhiri oleh huruf illat alif ,wawu dan ya’.

Ketika ada huruf jazm di depannya dibuang huruf illatnya

لَمْ يَسْعَ ,َ لَمْ يَدْعُ، لَمْ يَمْشِ

فَكُلُّ وَاحِدٍ مِنْ هَذِهِ الأَفْعَالِ فِعْلٌ مُضَارِعٌ مُعْتَلُّ الآخِرِ مَجْزُوْمٌ وَ عَلاَمَةُ جَزْمِهِ حَذْفُ حَرْفِ العِلَّةِ

Setiap dari fiil-fiil yang disebutkan ini adalah fiil mudhoori’  yang mu’tal akhirnya dijazmkan dan tanda jazmnya adalah membuang huruf illat.

Jadi kalau fiil-fiil yang diakhiri oleh huruf illat ketika jazm, tanda jazmnya adalah dibuang huruf illatnya.

Asalnya =>

📌 يَسْعَى  ⬅ لَمْ يَسْعَ

📌 يَدْعُوْ   ⬅ لَمْ يَدْعُ

📌 يَمْشِي  ⬅ لَمْ يَمْشِ

💧2. Kemudian “membuang yang kedua” jadi yang  pertama membuang huruf illat dan yang kedua حَرْفُ النُّونِ (membuang nun)

🌀 * وَ حَذْفِ النُّوْنِ: وَ يَكُوْنُ فِي الأَفْعَالِ الخَمْسَةِ

Ini tentunya pada fiil-fiil yang lima

نَحْوُ:  لَمْ يَكْتُبَا، وَلَمْ يَكْتُبُوْا، وَلَمْ تَكْتُبِي

Asalnya =>

📌 يَكْتُبَانِ  jadi ⬅ لَمْ يَكْتُبَا

📌 يَكْتُبُوْنَ jadi ⬅ لَمْ يَكْتُبُوْا

📌 تَكْتُبِيْنَ  jadi ⬅ لَمْ تَكْتُبِي

📝 Dan perhatikan : khusus untuk keadaan jamak mudzakkar yaitu yang يَكْتُبُوْنَ itu _setelah wawu dikasih alif_.

📝 Kalau يَكْتُبَانِ itu tidak dikasih apa-apa , asalnya =>

📌يَكْتُبَانِ menjadi⬅  لَمْ يَكْتُبَا

( Tinggal nun-nya dibuang )

📝 Kalau تَكْتُبِيْنَ asalnya تَكْتُبِيْنَ, nun-nya dibuang تَكْتُبِي.

Tapi kalau يَكْتُبُوْنَ selain dia dibuang nun-nya kaidah penulisannya setelah wawu harus ditambahkan alif .

لَمْ يَكْتُبُوْا

📌 Alif ini pada lafadz لَمْ يَكْتُبُوْا ini untuk menandakan bahwasanya dia tanda bahwa fiil ini adalah fiil jamak.

Ini untuk membedakan antara mana , karena dikhawatirkan kalau kita hanya menuliskan :

لَمْ يَكْتُبُوْ.   (tanpa ada alifnya)

Nanti kita keliru. Kita anggap wawu ini wawu huruf illat.

📌 Padahal : لَمْ يَكْتُبُوْا adalah wawu jamak. Untuk membedakan wawu huruf illat dan wawu jamak maka setelah wawu ditambahkan alif.

Alif sebagai tanda bahwa dia adalah jamak.

فَكُلُّ وَاحِدٍ مِنْ هَذِهِ الأَفْعَالِ فِعْلٌ مُضَارِعٌ مِنَ الأَفْعَالِ الخَمْسَةِ مَجْزُوْمٌ وَ عَلاَمَةُ جَزْمِهِ حَذْفُ النُّوْنِ

Setiap dari fiil-fiil ini merupakan fiil mudhoori’ dari fiil yang lima dijazmkan dan tanda jazmnya adalah membuang nun.

___________________________

هُنَاكَ خَمْسُ عَلَامَةٍ تَكَرَّرَتْ فِي قَسْمَيْنِ مِنْ أَقْسَامِ الإِعْرَابِ:

Disana terdapat lima tanda yang berulang-ulang pada dua tempat dari pembagian-pembagian i’rab.

Jadi ada tanda irob yang menjadi tanda lebih dari satu tempat.

📭 Yang pertama : الفَتْحَةُ

✒ ١.  الفَتْحَةُ – فِي النَّصْبِ: وَ هِيَ عَلَامَةُ الأَصْلِيَةُ

Yang pertama fathah yaitu :

✒ pada  nashob  => merupakan tanda aslinya.

👈 -فِي الخَفْضِ: فِي الاِسْمِ الَّذِي لا يَنْصَرِفُ

Pada khofadh ia menjadi tanda pada isim ghairu munsharif.

Jadi fathah ini, selain menjadi tanda asli untuk nashob dia juga menjadi tanda untuk isim ghairu munsharif ketika jar.

📭 Yang kedua : الكَسْرَةُ

✒ ٢. الكَسْرَةُ -فِي الخَفْضِ: وَهِيَ عَلاَمَةُهُ الأَصْلِيَةِ

👈 فِي النَّصْبِ: فِي جَمْعِ المُؤَنَثِ  السَّالِمِ

Tanda yang kedua yang berulang pada dua tempat yaitu kasroh.

Ketika jar dia menjadi tanda asli dan pada kedudukan nashob dia menjadi tanda pada jamak muannats salim.

📭 Yang ketiga : الأَلِفُ

✒ ٣. الأَلِفُ:

👈 فِي الرَّفْعِ: عَلاَمَةٌ عَلَى رَفْعِ المُثَنَّى

👈 فِي النَّصْبِ: عَلاَمَةٌ عَلَى نَصْبِ

الأسْمَاءِ الْخَمْسَةِ

√ Alif itu pada kedudukan rofa’ menjadi tanda bagi rofanya mutsanna.

√ Pada kedudukan nashob menjadi tanda pada isim-isim yang lima.

Jadi alif selain dia menjadi tanda bagi mutsanna ketika rofa’.  Dia juga menjadi tanda bagi isim yang lima ketika nashob.

Seperti : رَأَيْتُ أَبَاكَ ، أَخَاكَ , حَمَاكَ، ذَامَالٍ

📭 Yang keempat : اليَاءُ

✒ ٤. اليَاءُ:

👈 فِي النَّصْبِ: عَلاَمَةٌ عَلَى نَصْبِ المُثَنَّى

👈 وَ جَمْعِ المُذَكَّرِ السَّالِمِ

Ketika nashob dia menjadi tanda bagi kenashoban mustanna dan jamak mudzakkar salim. Misalkan :

√ رَأَيْتُ الطَّالِبَيْنِ

√ رَأَيْتُ الْمُجْتَهِدِيْنَ

فِي الخَفْضِ:

👈عَلاَمَةٌ عَلَى خَفْضِ المُثَنَّى ،

👈وَ جَمْعِ المُذَكَّرِ السَّالِمِ،

👈وَ  الأَسْمَاءِ الخَمْسَةِ

Ketika jar dia menjadi tanda bagi khofadhnya mutsanna , jamak mudzakkar salim, dan isim yang lima.

📭 Kemudian yang kelima : حَذْفُ النُّوْنِ membuang nun. Membuang nun ini  :

✒ ٥. حَذْفُ النُّوْنِ:

👈 فِي النَّصْبِ : عَلاَمَةٌ عَلَى نَصْبِ الأَفْعَالِ الخَمْسَةِ

Ketika nashob menjadi tanda atas kenashoban fiil yang lima

👈 فِي الجَزْمِ: عَلاَمَةٌ عَلَى جَزْمِ

الأَفْعَالِ الخَمْسَةِ

Ketika jazm menjadi tanda kejazman dari fiil-fiil yang lima.

Jadi pengarang kitab Al-Mumti’ ingin memberitahu bahwasanya dari tanda-tanda irob itu ada yang menjadi tanda pada dua tempat.

Dan ini adalah : fathah – kasroh -alif – ya’ – dan membuang nun.

Kemudian beliau menutup footnote nya dengan mengatakan :

يُلاَحَظُ أَنَّ العَلَامَاتِ الَّتِي تَكَرَّرَتْ هِيَ نَفْسُ عَلَامَاتِ النَّصْبِ

📝Disimpulkan bahwasanya tanda-tanda yang berulang-ulang itu hanyalah tanda-tanda nashob.

Jadi kalau kita perhatikan yang berulang ini fahah – kasroh –  alif – Ya’ – dan membuang nun.

Kita tahu bahwasanya semua adalah tanda-tanda dari nashob.

📝 Jadi seluruh tanda nashob, ini pasti selain menjadi tanda bagi nashob sendiri dia juga menjadi tanda bagi yang lainnya.

© Seperti fathah, selain menjadi tanda bagi nashob dia juga menjadi tanda bagi jar juga. Yaitu untuk isim ghairu munshorif.

© Kasroh , selain dia menjadi tanda asli jar, dia juga menjadi tanda bagi jamak muannats salim ketika nashob .

© Kemudian alif, selain tanda bagi rofa’ untuk mutsanna, dia juga menjadi tanda bagi isim yang lima ketika nashob.

© Begitupun ya’, dia menjadi tanda ketika nashob untuk mutsanna dan jamak mudzakkar salim, dan dia juga menjadi tanda bagi mutsanna, jamak mudzakkar salim dan isim yang lima ketika jar.

© Yang terakhir : membuang nun. Selain ia menjadi tanda bagi nashob untuk fiil yang lima, dia juga menjadi tanda ketika jazm untuk fiil-fiil yang lima juga.

📝 Kesimpulannya : yang memiliki dua tanda pada dua keadaan itu semuanya adalah tanda-tanda nashob. Karena kita tahu bahwasanya nashob tandanya ada lima yaitu: Fathah – kasroh – alif – ya’ dan membuang nun.

✒ Materi Program BINAR

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s