Do’a Memohon Segala Ampunan

%d8%a7%d9%84%d9%84%d9%87%d9%85-%d8%a7%d8%ba%d9%81%d8%b1-%d9%84%d9%8a-%d8%ae%d8%b7%d9%8a%d8%a6%d8%aa%d9%8a-%d9%88%d8%ac%d9%87%d9%84%d9%8a

Rasulullah shallallahu ‘alayhi wa sallam biasa membaca do’a:

اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِى خَطِيئَتِى وَجَهْلِى وَإِسْرَافِى فِى أَمْرِى وَمَا أَنْتَ أَعْلَمُ بِهِ مِنِّى اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِى جِدِّى وَهَزْلِى وَخَطَئِى وَعَمْدِى وَكُلُّ ذَلِكَ عِنْدِى

“Ya Allah, ampunilah kesalahanku, kejahilanku, sikapku yang melampaui batas dalam urusanku dan segala hal yang Engkau lebih mengetahui hal itu dari diriku. Ya Allah, ampunilah aku, kesalahan yang kuperbuat tatkala serius maupun saat bercanda dan ampunilah pula kesalahanku saat aku tidak sengaja maupun sengaja, ampunilah segala kesalahan yang kulakukan. (HR. Bukhari no. 6398 dan Muslim no. 2719)

Tanda-tanda I’rob: Nashab, Jar dan Jazm

📚 Dars 11

Bismillahirrahmanirrahim

📌 وَلِلنَّصْبِ خَمْسُ عَلَامَاتٍ: الْفَتْحَةُ، وَالْأَلِفُ، وَالْكَسْرَةُ، وَالْيَاءُ، وَحَذْفُ النُّوْنِ.

Dan nashab itu memiliki lima tanda:

💧 fathah,

💧 alif,

💧 kasrah,

💧 ya’,

💧 dan hadzfu nun, membuang nun.

Dari kelima tanda ini, tanda asli bagi nashab adalah fathah.

Adapun العَلاَمَة الفَرْعِيّة , tanda cabangnya alif, kasrah, ya’, dan membuang nun.

Jadi hukum asal nashab adalah fathah

فَأَمَّا الْفَتْحَةُ: فَتَكُوْنُ عَلاَمَةً لِلنَّصْبِ فِيْ ثَلاَثَةِ مَوَاضِعَ:

Maka fathah itu menjadi tanda bagi nashab pada tiga tempat:

Jadi yang ketika nashab tandanya fathah ada tiga, apa saja?

فِيْ الْاِسْمِ الْمُفْرَدِ، وَجَمْعِ التَّكْسِيْرِ، وَالْفِعْلِ الْمُضَارِعِ إِذَا دَخَلَ عَلَيْهِ نَاصِبٌ وَلَمْ يَتَّصِلْ بِآخِرِهِ شَيْءٌ.

📌 Yang pertama isim mufrad, yang kedua jamak taksir, dan yang ketiga fi’il mudhari’ apabila kemasukan amil nashab dan tidak bersambung dengan akhiran sesuatu.

Jadi kalau ada fiil mudhari yang diawali atau kemasukan amil nashab, kemudian dia tidak bersambung dengan akhiran sesuatu maka dia tandanya fathah.

Tadi sudah dijelaskan yang dimaksud dengan fi’il mudhari yang tidak bersambung dengan akhiran sesuatu yaitu fi’il mudhari dari dhamir

هُوَ, هِيَ, أَنْتَ, أَنَا, نَحْنُ.

Misalkan لَنْ, asalnya يَكْتُبُ  ketika ada لَنْ, jadi لَنْ يَكْتُبَ, fathah. Jadi seperti itu.

وَأَمَّا الْأَلِفُ: فَتَكُوْنُ عَلاَمَةً لِلنَّصْبِ: فِيْ الْأَسْمَاءِ الْخَمْسَةِ، نَحْوُ: رَأَيْتُ أَبَاكَ، وَأَخَاكَ، وَمَا أَشْبَهاَ ذَلِكَ.

Adapun alif, menjadi tanda bagi nashab: pada isim-isim yang lima, contoh:

رَأَيْتُ أَبَاكَ وَأَخَاكَ وَمَا أَشْبَهَ ذَلِكَ ,

“aku melihat ayahmu dan saudaramu, dan apa yang menyerupai yang demikian”.

Jadi yang ketika nashab alif, adalah isim yang lima.

وَأَمَّا الْكَسْرَةُ: فَتَكُوْنُ عَلاَمَةً لِلنَّصْبِ: فِيْ جَمْعِ الْمُؤَنَّثِ السَّالِمِ.

Adapun kasrah, maka dia menjadi tanda bagi nashab, pada jamak muannats salim.

Jadi yang ketika nashab kasrah adalah jamak muannats salim. Dan ini termasuk keanehan.

Kita lagi membahas nashab yang fathah, tapi jamak muannats salim ketika nashab bukannya fathah malah kasrah. Jadi seperti itu.

وَأَمَّا الْيَاءُ: فَتَكُوْنُ عَلاَمَةً لِلنَّصْبِ: فِيْ التَّثْنِيَةِ وَالْجَمْعِ.

Adapun ya’, maka menjadi tanda bagi nashab pada mutsanna dan jamak.

Tentu maksudnya adalah jamak mudzakkar salim.

Kita tahu bahwasannya tatsniyah ada dua versi مُسْلِمَانِ- مُسْلِمَيْنِ, nah ketika nashab yang dipakai yang ya’, مُسْلِمَيْنِ.

Begitupun jamak mudzakar salim, ada dua versi مُسْلِمُوْنَ- مُسْلِمِيْنَ, nah ketika nashab yang dipakai yang ya’, مُسْلِمِيْنَ. Thayyib.

وَأَمَّا حَذْفُ النُّوْنِ: فَيَكُوْنُ عَلاَمَةً لِلنَّصْبِ: فِيْ الْأَفْعَالِ الْخَمْسَةِ الَّتِيْ رَفْعُهَا بِثَبَاتِ النُّوْنِ.

Adapun membuang nun, maka dia menjadi tanda bagi nashab pada fi’il-fi’il yang lima, yang rafa’-nya itu dengan tetap nun.

Tadi kita sudah bahas tentang الْأَفْعَالِ الْخَمْسَةِ, yaitu yang wazannya :

يَفْعَلَانِ –  تَفْعَلَانِ – يَفْعَلُوْنَ – تَفْعَلُوْنَ – تَفْعَلِيْنَ.

Dan fi’il-fi’il yang lima ini ketika bertemu dengan huruf nashab, misalkan لَنْ, itu dibuang nunnya, asalnya يَكْتُبُ  misalkan:

يَكْتُبَانِ –  تَكْتُبَانِ – يَكْتُبُوْنَ –  تَكْتُبُوْنَ –  تَكْتُبِيْنَ,

Ketika ada لَنْ  menjadi :

لَنْ يَكْتُبَا – لَنْ تَكْتُبَا –  لَنْ يَكْتبُُوْا –  لَنْ تَكْتُبُوْا – لَنْ تَكْتُبِيْ.

______________________

📌 وَلِلْخَفْضِ ثَلاَثُ عَلاَمَاتٍ: الْكَسْرَةُ، وَالْيَاءُ، وَالْفَتْحَةُ.

Dan khafadh itu punya tiga tanda: kasrah, ya’, dan fathah.

Tentu tanda asal khafadh/jar ini adalah kasrah. Adapun عَلاَمَة فَرْعِيّة , tanda cabangnya adalah ya’, dan fathah.

فَأَمَّا الْكَسْرَةُ: فَتَكُوْنُ عَلاَمَةً لِلْخَفْضِ فِيْ ثَلاَ ثَةِ مَوَاضِعَ:

Adapun kasrah, menjadi tanda bagi khafadh/jar pada tiga tempat.

Jadi yang ketika jar tandanya kasrah ada tiga :

فِيْ الْاِسْمِ الْمُفْرَدِ الْمُنْصَرِفِ، وَجَمْعِ التَّكْسِيْرِ الْمُنْصَرِفِ، وَجَمْعِ الْمُؤَنَّثِ السَّالِمِ.

1⃣ Yang pertama pada isim mufrad yang munsharif  (isim mufrad yang bertanwin)

Munsharif ini lawan dari ghairu munsharif, kalau ghairu munsharif tidak boleh bertanwin, kalau munsharif ini boleh  tanwin.

2⃣ Kemudian yang kedua, jamak taksir yang munsharif (jamak taksir yang boleh bertanwin), وَجَمْعِ الْمُؤَنَّثِ السَّالِمِ

3⃣ dan yang ketiga jamak muannats salim.

Kenapa ketika membahas tanda kasrah, di sini ditambahkan munsharif?

Karena nanti kalau dia ghairu munsharif tandanya bukan kasrah tapi fathah, nanti ada dibawah.

___________________

catatan kaki:

لَوْ قَالَ: فِيْ الْاِسْمِ الْمُفْرَدِ وَجَمْعِ التَّكْسِيْرِ الْمُنْصَرِفَيْنِ لَكَفَى، وَلَكِنَّهُ فَصَّلَ لِلْإِيْضَاحِ،

Seandainya Mushonnif  berkata pada isim mufrad dan jamak taksir yang munsharif , niscaya ini cukup.

وَلَكِنَّهُ فَصَّلَ لِلْإِيْضَاحِ،

Akan tetapi beliau, yakni Ibnu Ajurrum Ash-Shanhaaji, memisahkannya untuk memperjelas.

Jadi kan redaksi yang dipilih oleh Ibnu Ajurrum,

فِيْ الْاِسْمِ الْمُفْرَدِ الْمُنْصَرِفِ، وَجَمْعِ التَّكْسِيْرِ الْمُنْصَرِفِ,

Nah menurut pengarang kitab Al Mumti’, sebenarnya kalau dia ngomongnya

فِيْ الْاِسْمِ الْمُفْرَدِ وَجَمْعِ التَّكْسِيْرِ الْمُنْصَرِفَيْنِ

Tapi kata pengarang kitab Al Mumti’, mungkin beliau memisahkannya untuk menjelaskannya.

وَلَمْ يَقُلْ وَجَمْعِ الْمُؤَنَّثِ السَّالِمِ الْمُنْصَرِفِ لِأَنَّهُ لاَ يَكُوْنُ إِلاَّ مُنْصَرِفًا،

Dan beliau, yakni Ibnu Ajurum Ash-Shanhaaji, tidak mengatakan dan jamak muannats salim yang munsharif.

Kenapa? Karena yang namanya jamak muannats salim itu, لاَ يَكُوْنُ إِلاَّ مُنْصَرِفًا, selalu dalam munsharif.

Jadi nggak ada jamak muannats salim yang ghairu munsharif.

Seluruh jamak muannats salim itu pasti munsharif. Makanya beliau kalau isim mufrad dan jamak taksir ditambahkan munsharif, tapi ketika membahas jamak muannats salim tidak ditambahkan, karena yang namanya jamak muannats salim, seluruhnya itu pasti munsharif.

وَالْمُرَادُ بِالْمُنْصَرِفِ: اَلْاِسْمُ الْمُعْرَبُ الَّذِيْ يَلْحَقُ آخِرَهُ الكَسْرَةُ وَالتَّنْوِيْنُ،

Yang dimaksud dengan munsharif adalah, isim yang mu’rab yang akhirnya itu boleh kasrah dan juga tanwin.

وَغَيْرِ الْمُنْصَرِفِ: اَلْاِسْمُ الْمُعْرَبُ الَّذِيْ لاَ يَلْحَقُ آخِرَهُ الكَسْرَةُ وَالتَّنْوِيْنُ،

Adapun ghairu munsharif adalah isim mu’rab yang  tidak boleh pada akhirnya itu kasrah dan tanwin.

Jadi yang dimaksud dengan munsharif adalah kata yang akhirnya boleh kasrah atau boleh bertanwin, seperti زَيْدٌ, boleh juga زَيْدٍ.

Adapun kalau ghairu munsharif, dia tidak boleh kasrah dan tidak boleh tanwin, contohnya misalkan, أُسَامَةُ, dan ketika jar dia nggak boleh أُسَامَةِ , tapi dia malah fathah nanti, أُسَامَةَ .-

وَهَذَا الْأَخِيْرُ لَهُ أَقْسَامٌ كَثِيْرَةٌ

Dan yang terakhir ini, yakni yang ghairu munsharif, memiliki banyak macam.

وَلَهُ حُدُوْدٌ وَعَلاَمَاتٌ أَرْجَأْنَاهَا إِلَى آخِرِ الْكِتَابِ،

Dan ghairu munsharif itu punya batasan dan tanda2, yang nanti akan kita bahas pada akhir-akhir kitab.

فَيَكْفِيْ الْمُبْتَدِئُ فِيْ بَادِئِ الْأَمْرِ أَنْ يَتَصَوَّرَهُ إِجْمَالاً

Maka cukuplah bagi pemula, dalam permulaan segala urusan, mendapatkan gambarannya secara global saja.

_____________________

وَأَمَّا الْيَاءُ: فَتَكُوْنُ عَلاَمَةً لِلْخَفْضِ فِيْ ثَلاَثَةِ مَوَاضِعَ: فِيْ الْأَسْمَاءِ الْخَمْسَةِ، وَفِيْ التَّثْنِيَةِ، وَالْجَمْعِ.

Adapun ya’: menjadi tanda bagi khafadh pada tiga tempat:

1⃣ yang pertama pada isim yang lima,

2⃣  yang kedua pada mutsanna dan

3⃣ yang ketiga pada jamak (maksudnya jamak mudzakkar salim).

Karena kita tahu isim yang lima,

💧  ketika rafa’ wawu tadi, أَبُوْكَ – أَخُوكَ,

💧 ketika nashab dia alif, أَبَاكَ – أَخَاكَ ,

💧 ketika jar dia ya’, أَبِيكَ – أَخِيْكَ .

Begitupun mutsana,

💧 ketika jar dia pakai yang ya’, مُسْلِمَيْنِ .

💧 jamak mudzakkar salim, ketika jar, pakainya yang ya’, مُسْلِمِيْنَ –

وَأَمَّا الْفَتْحَةُ: فَتَكُوْنُ عَلاَمَةً لِلْخَفْضِ فِيْ الْاِسْمِ الَّذِيْ لاَ يَنْصَرِفُ.

Adapun fathah, menjadi tanda bagi khafadh pada isim yang ghairu munsharif.

Jadi ini juga keanehan juga, ketika kita bahas khafadh yang kasrah ini malah ada yang fathah.

Jadi ada dua keanehan dalam I’rab:

1⃣ Yang pertama jamak muannats salim ketika nashab dia malah kasrah,

2⃣ dan isim ghairu munsharif ketika jar dia malah fathah.

📌 وَلِلْجَزْمِ عَلاَمَتَانِ: السُّكُوْنُ، وَالْحَذْفُ.

Dan jazm punya dua tanda,

☑ yang pertama sukun dan

☑ yang kedua hadzfu (membuang)

√ Jadi tanda asal jazm adalah sukun.

Kemudian tanda far’inya adalah membuang-

فَأَمَّا السُّكُوْنُ: فَيَكُوْنُ عَلاَمَةً لِلْجَزْمِ فِيْ الْفِعْلِ الْمُضَارِعِ الصَّحِيْحِ الْآخِرِ.

Maka sukun itu menjadi tanda bagi jazm pada fi’il mudhari’ yang shahih akhirnya.

Kalau kita bahas, istilah shahih pada I’rab ini, bukan shahih yang kita bahas pada sharaf.

Tapi yang dimaksud disini yang huruf terakhirnya shahih. Jadi huruf ketiganya shahih.

وَأَمَّا الْحَذْفُ: فَيَكُوْنُ عَلاَمَةً لِلْجَزْمِ فِيْ الْفِعْلِ الْمُضَارِعِ الْمُعْتَلِّ الْآخِرِ وَفِيْ الْأَفْعَالِ الْخَمْسَةِ الَّتِيْ رَفْعُهَا بِثَبَاتِ النُّوْنِ.

Adapun membuang menjadi tanda bagi jazm pada fi’il mudhari’ yang mu’tal akhirnya dan pada fi’il yang lima, yang rafa’-nya dengan tetap nun.

Diperhatikan disini, yang dimaksud dengan fi’il mudhari’ mu’tal akhir, bukan fi’il mudhari mu’tal seluruhnya tapi yang mu’tal pada akhirnya.

Atau dengan kata lain, fi’il mudhari mu’talnya mu’tal naqish, mu’talnya pada huruf terakhirnya, yaitu pada lam fi’il mudhari’.

Jadi bukan mu’tal pada tengah-tengah, seperti fi’il mu’tal ajwaf.

Atau bukan mu’tal pada depan, seperti fi’il mu’tal mitsal.

👉Tapi yang dimaksud disini adalah fi’il mu’tal akhir, yaitu *fi’il mu’tal naqish*.

Dan juga pada fi’il yang lima yang rafa’-nya dengan tetap nun.

Jadi kalau pada fi’il mudhari yang akhirnya ada huruf illatnya, ketika jazm yang dibuang huruf illatnya.

Contohnya misalnya :

☘ دَعَا – يَدْعُو, يَدْعُو

Kalau ada لَمْ didepannya, jadi :

☘ لَمْ يَدْعُ

wawunya dibuang.

☘  يَخْشَى,

Ketika ada لَمْ jadinya

☘  لَمْ يَخْشَ

Alif maqsurahnya dibuang.

☘ يَرْمِي,

Ketika ada لَمْ , jadinya

☘  لَمْ يَرْمِ

Ya’nya dibuang.

Kemudian kalau fi’il yang lima, tentunya ketika dia diawali huruf jazm, yang dibuang adalah nunnya.

Asalnya :

يَكْتُبَانِ –  تَكْتُبَانِ – يَكْتُبُوْنَ –  تَكْتُبُوْنَ –  تَكْتُبِيْنَ,

Ketika ada لَمْ  menjadi :

لَمْ يَكْتُبَا – لَمْ تَكْتُبَا – لَمْ يَكْتُبُوْا –  لَمْ تَكْتُبُوْا – لَمْ تَكْتُبِيْ.

Itulah kenapa tandanya adalah dibuang. Karena yang dibuang bisa huruf illat kalau kita bicara fi’il mudhari yang mu’tal.

Bisa juga nun, kalau kita berbicara fi’il yang lima.

✒ Materi Program BINAR

Tanda-tanda I’rob Rafa’

📚 Dars 10

Bismillahirrahmanirrahim

قَالَ الْمُصَنِّفُ: (بَابُ مَعْرِيْفَةِ عَلاَمَاتِ الْإِعْرَابِ

Berkata Mushonnif (yakni Ibnu Ajurrum Ash-Shanhajiy rahimahullaahu ta’ala) “bab mengenal tanda-tanda i’rob”.

لِلرَّفْعِ أَرْبَعُ عَلاَمَاتٍ الضَّمَّةُ، وَالْوَاوُ، وَالْأَلِفُ، وَالنُّوْنُ.

Rofa’ itu memiliki 4 tanda,

1⃣ Dhommah

2⃣ Wawu

3⃣ Alif

4⃣ Nun

Jadi rofa’ itu punya 4 tanda,dhommah, wawu, alif dan nun.

Dimana dhommah ini merupakan tanda asli

عَلْمَاتُ الأَصْلِيَّةُ

–> tanda asli bagi rofa’. Hukum asal rofa’ adalah dhommah.

Kemudian  عَلْمَاتُ فَرْعِيَّةُ

Tanda cabangnya yaitu ada 3 :

√ wawu

√ alif

√ dan nun

Jadi dari 4 tanda rofa’ , tanda aslinya adalah dhommah.

Kemudian tanda far’iy (cabang)-nya :

√ wawu

√ alif

√ dan nun

فَأَمَّا الضَّمَّةُ: فَتَكُوْنُ عَلاَمَةً لِلرَّفْعِ فِيْ أَرْبَعَةِ مَوَاضِعَ:

Maka dhommah itu menjadi tanda bagi rofa’ pada empat tempat.

Jadi setelah beliau membahas bahwa rofa’ punya empat tanda:  dhommah, wawu, alif dan nun, sekarang dibahas :

~ apa saja yang ketika rofa’ dhommah,

~  apa saja yang ketika rofa’ wawu,

~ apa saja yang ketika rofa’ alif , dan

~ apa saja yang ketika rofa’ nun.

Beliau memulai dengan  :

📌 Dhommah

Disini beliau menyebutkan bahwasanya ada empat kelompok kata yang ketika rofa’ dia dhommah tandanya.

Beliau mengatakan :

فِيْ الْاسْمِ الْمُفْرَدِ، وَجَمْعِ التَّكْسِيْرِ، وَجَمْعِ الْمُؤَنَّثِ السَّالِمِ، وَالْفِعْلِ الْمُضَارِعِ الَّذِيْ لَمْ يَتَّصِلْ بِآخِرِهِ شَيْءٌ.

(1) Isim mufrod : Isim mufrod ketika rofa’ tandanya dhommah.

(2) Jamak taksir ( جَمعُ التَّكْسِيْرِ،)

(3) Jamak muannats salim (جَمْعِ الْمُؤَنَّثِ السَّالِم)

(4) وَالْفِعْلِ الْمُضَارِعِ الَّذِيْ لَمْ يَتَّصِلْ بِآخِرِهِ شَيْءٌ.

Dan fiil mudhoori’ yang tidak bersambung dengan akhiran sesuatu.

Maksud dari fiil mudhoori’ yang tidak bersambung dengan akhiran sesuatu , kalau dalam tashrif fiil mudhoori’ ,misalkan : yaktubu (يَكْتُبُ) maka itu adalah dhomir huwa , dhomir hiya, dhomir anta, dhomir ana dan nahnu.

Karena tidak bersambung dengan akhirnya sesuatu, jadi :

√ يَكْتُبُ

√ تَكْتُبُ

√ أَكْتُبُ

√ نَكْتُبُ

Itu perhatikan -ba’nya- tidak ada bersambung dengan sesuatu apapun.

√ يَكْتُبُ

√ تَكْتُبُ

√ أَكْتُبُ

√ نَكْتُبُ

Itu yang dimaksud dengan fiil mudhoori’ yang tidak bersambung dengan akhirnya sesuatu.

Kalau contoh yang bersambung :

√ يَكْتُبُوْنَ

√ تَكْتُبُوْنَ

  • Yaktubuuna يَكْتُبُوْنَ bersambung dengan wawu dan nun.
  • Kemudian تَكْتُبُوْنَ dengan wawu dan nun.
  • Yaktubna يَكْتُبْنَ dengan nun.
  • Taktubiina تَكْتُبِيْنَ dengan ya’ dan nun.

Ini yang disebut fiil mudhoori’yang tidak bersambung dengan akhirnya sesuatu. Yaitu :

∆  fiil mudhoori’ dhomir huwa => يَكْتُبُ

∆ dhomir hiya => تَكْتُبُ

∆ dhomir anta => تَكْتُبُ

∆ dhomir anaa => أَكْتُبُ

∆ dan dhomir nahnu => نَكْتُبُ

_________________________

📌 وَأَمَّا الْوَاوُ: فَتَكُوْنُ عَلاَمَةً لِلرَّفْعِ فِيْ مَوْضِعَيْنِ:

📌 Adapun wawu menjadi tanda bagi rofa’ pada dua tempat.

Jadi sekarang dibahas apa saja yang ketika rofa’ tandanya wawu.

فِيْ جَمْعِ الْمُذَكَّرِ السَّالِمِ، وَفِيْ الْأَسْمَاءِ الْخَمْسَةِ.

Pada jamak mudzakkar salim dan pada isim yang lima.

Kita tahu bahwa jamak mudzakkar salim punya dua versi. Misalkan Muslimun

★  مُسْلمٌ  =

→ ada مُسْلِمُوْنَ

→ ada مُسْلِمِيْنَ .

Maka yang rofa’ adalah yang wawu, yang مُسْلِمُوْنَ.

Kemudian isim yang lima ketika rofa’ dia wawu.

√ أَبُوْكَ

√ أَخُوْكَ

√ حَمُوْكَ

√ فُوْكَ

√ ذُوْ مَالٍ

Disini disebutkan :

وَهِيَ: أَبُوْكَ، وَأَخُوْكَ، وَحَمُوْكَ، وَفُوْكَ، وَذُوْ مَالٍ.

√ أَبُوْكَ = bapakmu

√ أَخُوْكَ  = saudaramu

√ حَمُوْكَ /كِ= iparmu

√ فُوْكَ = mulutmu

√ ذُوْ مَالٍ = pemilik harta

_________________________

📌 وَأَمَّا الْأَلِفُ: فَتَكُوْنُ عَلاَمَةً لِلرَّفْعِ فِيْ تَثْنِيَةِ الْأَسْمَاءِ خَاصَّةً.

📌 Adapun alif menjadi tanda bagi rofa’ hanya pada mutsanna saja.

Jadi yang ketika rofa’ alif hanya satu yaitu mutsanna.

Kita tahu bahwa mutsanna punya dua versi : Misalkan

★  مُسْلمٌ  =

→ ada   مُسْلِمَانِ

→ ada   مُسْلِمَيْنِ

Yang digunakan ketika rofa’ adalah ALIFnya → مُسْلِمَانِ

_________________________

📌 وَأَمَّا النُّوْنُ: فَتَكُوْنُ عَلاَمَةً لِلرَّفْعِ: فِيْ الْفِعْلِ الْمُضَارِعِ إِذَا اتَّصَلَ بِهِ ضَمِيْرُ تَثْنِيَةٍ، أَوْ ضَمِيْرُ جَمْعٍ، أَوْ ضَمِيْرُ الْمُؤَنَّثَةِ الْمُخَاطَبَةِ.

📌 Adapun nun, menjadi tanda bagi rofa’ pada fiil mudhoori’ apabila ia bersambung dengan dhomir tatsniyah atau dhomir jamak atau dhomir ُ المُؤَنَّثَة المُخَاطَبَةُ

Yang dimaksud dengan ini, yakni fiil mudhoori’ yang bersambung dengan dhomir tatsniyah yaitu fiil mudhoori’ yang akhirnya alif-nun.

Misalkan kalau :

يَكْتُبُ ← يَكْتُبَانِ ← تَكْتُبَانِ

Kemudian yang dhomir jamak itu , maksudnya yang wawu dan nun.

Contohnya :

← يَكْتُبُوْنَ & تَكْتُبُوْنَ

Kemudian kalau dhomir المُؤَنَّثَة المُخَاطَبَة

yaitu yang diakhiri oleh ya dan nun → dhomir anti.

← تَكْتُبِيْنَ

Fiil mudhoori’ ini disebut juga dengan الأَفْعَلُ الخَمْسَةُ  *fiil-fiil yang lima*.

Jadi fiil mudhoori’ ini disebut juga dengan *al’af’alul khomsah*. Karena totalnya ada lima , yaitu :

√ يَكْتُبَانِ

√ تَكْتُبَانِ

√ يَكْتُبُوْنَ

√ تَكْتُبُوْنَ

√ تَكْتُبِيْنَ

✒ Materi Program BINAR

Doa Mensyukuri Nikmat Allah

tumblr_nlbb2sh7xz1r0i07vo1_500

رَبِّ أَوْزِعْنِي أَنْ أَشْكُرَ نِعْمَتَكَ الَّتِي أَنْعَمْتَ عَلَيَّ وَعَلَى وَالِدَيَّ وَأَنْ أَعْمَلَ صَالِحًا تَرْضَاهُ وَأَصْلِحْ لِي فِي ذُرِّيَّتِي إِنِّي تُبْتُ إِلَيْكَ وَإِنِّي مِنَ الْمُسْلِمِينَ

“Tuhanku, berikanlah aku petunjuk untuk mensyukuri nikmat-nikmat-Mu yang telah Engkau berikan kepadaku dan kepada ibu bapakku dan supaya aku dapat berbuat amal yang shalih yang Engkau ridhai, berilah kebaikan kepadaku dengan (memberi kebaikan) kepada anak cucuku. Sesungguhnya aku bertaubat kepada-Mu dan sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang berserah diri.” (Do’a dari QS. Al-Ahqaf, 46: 15)

Ada pelajaran yang berharga di dalam doa ini,

Pertama, kita sangat membutuhkan petunjuk dengan memohon sepenuh harapan, agar dapat mensyukuri nikmat-nikmat Allah Ta’ala. Kita perlu untuk dapat mensyukuri, perlu pula petunjuk agar dapat bersyukur dengan benar sesuai tuntunan. Semoga dengan itu, rasa syukur kita menjadikan Allah Ta’ala berkenan menambah dan menambahkan lagi nikmat-Nya serta barakah atas nikmat tersebut.

Kedua, kita berusaha bersyukur atas segala nikmat yang dapat kita rasakan maupun yang tidak sanggup kita rasakan. Sesungguhnya memiliki ilmu agama dengan lurus merupakan rezeki, mengenali kebenaran merupakan rezeki, mampu menjauhi keburukan juga rezeki. Ringkasnya segala yang mendekatkan kepada kebaikan dan menjauhkan dari keburukan adalah rezeki. Kita perlu mensyukuri semua itu, baik atas nikmat yang dikaruniakan kepada kita maupun nikmat yang Allah Ta’ala limpahkan bagi kedua orangtua kita.

Ketiga, memperbaiki hubungan kita dengan kedua orangtua, membaguskan bakti kita kepada mereka, membahagiakan mereka dan berusaha agar mereka ridha kepada kita. Jika orangtua sudah tiada, kita mendo’akan dan melakukan amal shalih atas nama mereka. Sesungguhnya, hal terpenting dari rangkaian do’a ini adalah memohonkan kebaikan bagi orangtua dan memperbaiki bakti kita kepada keduanya.

Keempat, memohon kepada Allah ‘Azza wa Jalla agar Ia mampukan kita mengerjakan amal shalih yang Allah Ta’ala ridhai (وَأَنْ أَعْمَلَ صَالِحًا تَرْضَاهُ). Ini sekaligus mengisyaratkan kepada kita betapa pentingnya ilmu agar dapat beramal shalih yang benar-benar Allah Ta’ala ridhai. Dan merupakan jalan yang perlu kita upayakan bagi baiknya keturunan sepeninggal kita. Kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala kita mengharap dengan sangat, memohon dengan segala kehinaan kita pinta yang kelima, yakni dibaguskannya anak keturunan kita.

— Disampaikan oleh Ust. Moh. Fauzil Adhim

Doa Agar tak Bergantung Kepada Siapapun Selain Allah

اللَّهُمَّ رَحْمَتَكَ أَرْجُو فَلَا تَكِلْنِي إِلَى نَفْسِي طَرْفَةَ عَيْنٍ وَأَصْلِحْ لِي شَأْنِي كُلَّهُ لَا إِلَهَ إِلَّا أَنْتَ

“Ya Allah, rahmat-Mu yang kuharapkan. Maka janganlah Engkau jadikan aku bergantung kepada diriku sendiri, walaupun hanya sekejap mata. Dan perbaikilah seluruh keadaanku. Tidak ada yang berhak diibadahi melainkan Engkau.” (Do’a dari hadis shahih riwayat Abu Dawud)

Do’a yang diajarkan oleh Rasulullah shallaLlahu ‘alaihi wa sallam ini mengingatkan kita kepada do’a lainnya riwayat Tirmidzi dan Ahmad:

اللَّهُمَّ اكْفِنِى بِحَلاَلِكَ عَنْ حَرَامِكَ وَأَغْنِنِى بِفَضْلِكَ عَمَّنْ سِوَاكَ

“Ya Allah, cukupkanlah aku dengan yang halal dari-Mu dan jauhkanlah aku dari yang Engkau haramkan. Dan cukupkanlah (kayakan) aku dengan keutamaan rezeki-Mu sehingga tidak perlu aku kepada selain-Mu.” (HR. At-Tirmidzi dan Ahmad)

Kedua do’a tersebut mengajarkan kepada kita untuk berusaha dengan sungguh-sungguh seraya memohon pertolongan kepada Allah Jalla wa ‘Ala agar tidak bergantung kepada siapa pun, selain hanya kepada Allah Ta’ala. Bahkan terhadap diri sendiri sekali pun.

Doa Agar Tak Tertipu Persepsi Diri Sendiri

images-1

ﺍﻟﻠﻬُﻢَّ ﺃَﺭِﻧَﺎ ﺍﻟﺤَﻖَّ ﺣَﻘّﺎً ﻭَﺍﺭْﺯُﻗْﻨَﺎ اتِبَاﻋَﺔَ ﻭَﺃَﺭِﻧَﺎ ﺍﻟﺒَﺎﻃِﻞَ ﺑَﺎﻃِﻼً ﻭَﺍﺭْﺯُﻗْﻨَﺎ ﺍﺟْﺘِﻨَﺎﺑَﻪُ

“Ya Allah, tunjukkanlah kepada kami yang benar itu benar, dan karuniakanlah kepada kami kekuatan untuk mengikutinya, dan tunjukkanlah kepada kami yang batil itu batil dan karuniakanlah kepada kami kekuatan untuk menjauhinya.”

Inilah do’a untuk memohon kepada Allah Ta’ala penjagaan dari mempersepsi kebatilan sebagai kebenaran. Kita berlindung dari salah persepsi. Maka bagi seorang mukmin, do’a ini juga peringatan bagi diri sendiri agar tidak memperturutkan persepsi. Harus senantiasa kita uji. Kita memohon petunjuk dari Allah Ta’ala dan kekuatan agar tak terperosok dalam ghurur (terkelabuinya diri) dari menyangka bahwa yang penting dari segala sesuatu adalah bagaimana kita mempersepsi.

Dalam do’a tersebut, kita juga memohon rezeki kepada Allah Ta’ala untuk dimampukan mengikuti kebenaran. Menjalankan secara serius. Betapa banyak orang yang mengetahui kebenaran, tetapi justru berjalan menjauhinya. Maka, kita memohon kekuatan kepada Allah Ta’ala. Kita juga memohon kepada Allah Ta’ala agar ditunjukkan bahwa yang batil itu batil sekaligus memohon rezeki berupa kemampuan menghindari.

Perbarui Iman dengan Tahlil

Abu Hurairah meriwayatkan bahwa Rasulullah SAW bersabda, “Senantiasalah memperbarui imanmu”. Para sahabat bertanya, “Bagaimana kami memperbarui iman kami, wahai Rasulullah?” Nabi SAW bersabda, “Perbanyak ucapan La Ilaha illallah.” [HR Ahmad]

Abu Hurairah menuturkan bahwa Rasulullah SAW bersabda:
“Sesungguhnya orang Mukmin apabila melakukan suatu dosa terbentuklah bintik hitam didalam hatinya. Apabila ia bertaubat, kemudian menghentikan dosa-dosanya dan beristighfar bersihlah daripadanya bintik hitam itu. Dan apabila dia terus melakukan dosa bertambahlah bintik hitam pada hatinya sehingga tertutuplah seluruh hatinya, itulah karat yang disebut Allah didalam kitabnya: “sekali-kali tidak (demikian), sebenarnya apa yang mereka usahakan telah menutup hati mereka.” [QS. Al Mutaffifin : 14]. [HR. Al Baihaqi]

Menurut Imam al Ghazali, hati itu ibarat cermin. Saat seseorang melakukan dosa/maksiat, maka ada satu nukhtoh hitam menodai hatinya. Semakin banyak dosa, maka semakin banyak nuktoh itu menutupi hatinya. Jika sudah tertutupi banyak nukhtoh hitam, hati yang ibarat cermin itu tidak bisa lagi digunakan untuk bercermin dan mengevaluasi diri.

Maka saat itu, kepekaan spiritual biasanya, akan lenyap dari dirinya. Jika sudah seperti itu, maka jangankan dosa kecil, dosa besar sekalipun tidak lagi dianggap besar sebab kita tidak dapat berkaca, tidak bisa mengevaluasi diri dan tidak bisa memperbarui iman kita.